Bagaimana menanggapi insiden CBRNE?

Apa artinya sebagai insiden CBRNE? Mereka tidak begitu umum, tetapi dalam kasus, mereka dapat berubah menjadi korban massal dan bencana total. Itulah sebabnya semua responden EMS harus siap menanggapi.

Selama Arab Kesehatan 2020, dari 27 ke 30 Januari, satu topik penting yang akan dibahas adalah menanggapi insiden CBRNE dan bagaimana mereka dapat berdampak pada masyarakat.

Ahmed Al Hajeri, CEO Ambulans Nasional, berbagi pendapat tentang insiden CBRNE. Mengenai ini, kami mewawancarai Saad AlQahtani, yang bekerja di Penelitian dan Pengembangan Klinis (Litbang) Ambulans Nasional UEA.

Tentang insiden CBRNE: Apa dampaknya?

"CBRNE adalah singkatan dari Chemical, Biological, Radiological, Nuclear and Explosive. Ini mulai menjadi perhatian global untuk meningkatkan pemahaman tentang jenis peristiwa ini dan membuat sistem manajemen yang tepat di tingkat nasional dan internasional.

CBRNE lebih intens bila dibandingkan dengan Hazmat (Bahan berbahaya), seperti yang ditemukan ada perbedaan dalam hal, niat, metode, penilaian risiko, ruang lingkup memprioritaskan, merespons dan manajemen. Di masa lalu, salah satu dari insiden ini diidentifikasi dan dikelola sebagai bencana, tetapi saat ini, tidak mudah untuk menyebutnya bencana. Karena itu disebut demikian Insiden CBRNE, tetapi jika tidak dikelola, dapat menyebabkan bencana.

Simulasi insiden CBRNE - Kredit: parma.repubblica

Insiden CBRNE dapat disebabkan oleh tindakan teroris atau oleh kecelakaan atau keduanya. Itu Insiden CBRNE mengacu pada rilis yang tidak terkontrol ke lingkungan atau manusia atau hewan yang menyebabkan meluas. Melalui sejarah, kita dapat melihat dampak dari insiden CBRNE dan contoh dari insiden ini adalah bahan kimia seperti organofosfat, sarin, soman & VX.

Agen biologis yang dapat menyebabkan infeksi dan epidemi seperti ebola, antraks dan risin. Kontaminasi radioaktif dan senjata atau bahan nuklir seperti yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya di Fukushima di Jepang 2011, Marcoule di Prancis 2011 dan bencana nuklir Chernobyl di 1986. Bahan peledak baik oleh kegiatan teroris atau oleh kecelakaan.

Kemajuan yang cepat menuju pembangunan baik di negara maju maupun negara berkembang juga membutuhkan peningkatan sistem tanggapan CBRNE. Secara global, ketika salah satu dari insiden ini terjadi, EMT dan Paramedis adalah yang pertama, dengan petugas pemadam kebakaran dan polisi untuk merespons, menilai dan mengevaluasi situasi. Kemudian, juga rumah sakit, agen pemerintah, organisasi dan pemangku kepentingan terlibat. Mereka datang bersama untuk menyelesaikan situasi dan melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan orang dan melindungi komunitas dari kerusakan dan kerugian lebih lanjut.

Sayangnya, ada kesenjangan dalam pengetahuan tentang CBRNE karena tidak ada cukup penelitian yang dilakukan di area ini secara global. Selanjutnya: tidak ada pendidikan dan pelatihan yang cukup mengenai jenis-jenis insiden.

Sebagai Ambulans Nasional, kami mempertimbangkan sejak awal operasi hingga meningkatkan pengembangan respons terhadap insiden CBRNE, dan selama Arab Health 2020 kami akan berbagi pengetahuan, keahlian dan berbicara tentang bagaimana membangun tim tanggapan yang tepat untuk CBRNE, mengukur kapasitas lonjakan Anda dan bagaimana membangun patokan dengan negara lain. Yang penting adalah menentukan apa yang bisa terjadi: evaluasi kerusakan, meramalkan berapa banyak orang yang akan terlibat, yang bisa menjadi konsekuensi dan sebagainya".

Dalam hal insiden seperti ini, prosedur apa yang diaktifkan oleh Ambulans Nasional?

"Ambulans Nasional adalah penyedia perawatan darurat pra-rumah sakit di Emirat Utara (Sharjah, Ajman, umm al Quwain, Fujairah dan Ras Al Khaimah) juga menyediakan layanan kepada kontraktor di Abu Dhabi. Kami memiliki standar, kebijakan, pedoman, dan otoritas lokal kami dan kami telah menyiapkan sistem kami untuk menanggapi semua jenis kedaruratan medis dalam kolaborasi dengan berbagai organisasi, rumah sakit di negara ini sebagai mata rantai sesuai dengan spesialisasi mereka.

Simulasi insiden CBRNE - Kredit: parma.repubblica

Kekhawatiran utama kami untuk menanggapi CBRNE tergantung pada skala insiden, area dan populasi yang terkena dampak, perlindungan awak kapal dan peralatan ambulan serta peralatan dan sumber daya. Kami merespons dengan kemampuan operasional dan ahli medis kami dalam kepatuhan terhadap peran kami dan memberikan perawatan pra-rumah sakit yang tepat (triase, perawatan, manajemen, dan transportasi).

Kami selalu memiliki pertimbangan untuk merespons tanpa membuat diri kita atau pasien terluka, mengidentifikasi dan meminimalkan risiko. Ada tantangan di antara EMS secara global dalam menanggapi berbagai jenis insiden ini: bagaimana melakukan triase, mengisolasi, merawat, dan mengangkut ke rumah sakit yang memiliki kemampuan dan kemampuan dalam merespons jenis insiden ini ”.

Bagaimana Anda melatih responden pertama untuk insiden CBRNE?

Pelatihan Depkes Malaysia untuk bantuan bencana

“Ada berbagai jenis pelatihan. Manajemen dan dukungan medis insiden besar (MIMMS), manajemen jalan napas, pengendalian infeksi, dll. Tujuan dari pelatihan kami adalah: bagaimana bekerja dalam bencana, bagaimana melindungi orang dan diri kita sendiri dan bagaimana mengidentifikasi risiko yang mungkin. Selain itu, penting untuk meningkatkan lebih banyak pelatihan tentang insiden CBRNE, berbagi pengetahuan dan pengalaman dengan negara lain ”.

Peralatan apa yang Anda butuhkan di dalam ambulans jika terjadi insiden CBRNE?

"Kesiapan untuk insiden CBRNE masih dalam pengembangan secara global, dan mengenai peralatan dan perangkat yang dapat digunakan di CBRNE masih perlu banyak penelitian untuk mengetahui keandalan dan nilai perangkat ini untuk berada di ambulan.

Karena paramedis dan EMT adalah responden pertama ke TKP, baik untuk MCI, kebakaran, ledakan dll, penting untuk melatih mereka dan membiasakan mereka dengan peralatan deteksi dan perangkat yang digunakan untuk mendeteksi CBRN untuk memastikan bahwa responden pertama dapat menggunakan ini perangkat dan peralatan untuk mengidentifikasi insiden CBRNE ketika merespons keadaan darurat.

Selalu ada APD di ambulans yang melindungi responden di ambulans, tetapi saat ini penting untuk mengetahui risiko CBRNE apa yang mungkin terjadi di wilayah Anda dan peralatan apa yang Anda butuhkan seperti pakaian pelindung A, B & C, Air- pemurnian pernapasan (APR), pernapasan pemurni udara bertenaga (PAPR), pernapasan mandiri (SCBA).

Selain itu, dapat ditempatkan Selain itu, ada Ambulans yang disiapkan sebagai perangkat dekontaminasi seluler untuk menanggapi insiden CBRNE dengan perangkat ventilasi, tekanan negatif, dan kami membutuhkan ambulans yang dapat dibangun khusus untuk menghadapi insiden CBRNE. Artinya, mereka harus mengikuti spesifikasi yang tepat. Kita perlu mulai mengidentifikasi risiko yang mungkin dengan jelas, kita perlu sendok praktik nasional dan internasional baru. Kami sekarang sedang mempersiapkan CBRNE bahkan jika itu mungkin tidak pernah terjadi. Tetapi jika kita harus merespons dengan cara yang benar. Yang perlu kita ketahui adalah bagaimana berperilaku dalam situasi yang sangat langka, tetapi jika itu terjadi, itu mungkin bencana nyata ”.

Simulasi insiden CBRNE - Kredit: parma.repubblica

Bagaimana mungkin mencegah insiden CBRNE?

“Dalam pencegahan, diperlukan dari organisasi EMS untuk melakukan penelitian mereka untuk mengidentifikasi kesenjangan, potensi dan risiko penting dalam komunitas tempat mereka menyediakan layanan. kemampuan.

Pelatihan CBRNE sangat penting dan tidak terbatas pada kru Ambulans, ini dapat melibatkan orang-orang yang bekerja di industri atau tempat lain yang dapat terkena dampak CBRNE (Misalnya, laboratorium). Pusat panggilan di organisasi EMS perlu memiliki peta wilayah dan kegiatan mereka yang tepat untuk mempersiapkan segala jenis keadaan darurat ini dengan fasilitas yang memadai dan membantu dalam aktivasi awal sumber daya lain dan organisasi perlu dilibatkan.

Dalam insiden CBRNE, penting untuk menerapkan empat wajah:

  • Kesiapsiagaan: yang memerlukan persiapan panjang dan kolaborasi nasional dan internasional seperti penelitian, pelatihan, latihan, dll.
  • Tanggapan: ketika insiden itu terjadi, fokus utamanya adalah menyelamatkan jiwa, harta benda, dan lingkungan, maka organisasi EMS perlu tahu sebelum kejadian apa tanggapan yang diberikan? Kapasitas apa yang kita miliki? Organisasi lain yang terlibat? Apa peran mereka? Dokumentasi dan sistem pengumpulan informasi.
  • pemulihan: kembali ke normal yang dapat memakan waktu tergantung pada jenis insiden (Jam ke hari - hari ke bulan - bulan ke tahun).
  • Peringanan: ini wajah yang paling penting setelah pemulihan karena data dan informasi yang dikumpulkan dari atas, akan membantu negara dan negara lain untuk membangun sistem pencegahan CBRNE ”.

________________________________________________________________________________

Tentang Kesehatan Arab

Arab Health adalah acara perawatan kesehatan terbesar di Timur Tengah dan diselenggarakan oleh Informa Markets. Didirikan 45 tahun lalu, Arab Health menyediakan platform bagi produsen, grosir, dan distributor terkemuka dunia untuk bertemu komunitas medis dan ilmiah di Timur Tengah dan anak benua. Edisi 2020 dari acara ini diharapkan dapat menyambut lebih dari 4,250 perusahaan yang memamerkan dan peserta 55,000 dari negara-negara 160 +.

Kongres Kesehatan Arab terkenal karena memberikan Konferensi Pendidikan Medis Berkelanjutan (CME) berkualitas tinggi kepada para profesional medis di wilayah tersebut. Dihadiri oleh lebih dari 5,000 delegasi dari seluruh dunia, 14 konferensi dan 1 forum pendidikan akan menghadirkan daya tarik global dengan pembicara internasional yang mencakup spektrum luas spesialisasi medis dan disiplin ilmu.

Arab Health 2020 akan berlangsung dari 27-30 Januari 2020, di Dubai World Trade Center dan Conrad Dubai Hotel, Dubai, Uni Emirat Arab.

kesehatan arab

Ayo temukan Arab Health 2020!

KLIK DISINI

Komentar ditutup.