Bagaimana cara mendekontaminasi dan membersihkan ambulans dengan benar?

Ambulans adalah kendaraan penting untuk memberikan bantuan medis darurat dalam skenario perawatan pra-rumah sakit. Itulah kendaraan tempat paramedis dan EMT setiap tahun menyelamatkan jutaan orang di seluruh dunia. Tetapi ketika mereka melakukan penyelamatan untuk menyelamatkan nyawa manusia, mereka sangat menyadari betapa pentingnya untuk melakukan dekontaminasi dan membersihkan ambulans, terutama dalam kasus wabah virus.

Praktisi medis tahu betul bagaimana memberikan perawatan kepada pasien, pada saat yang sama mereka juga harus menjaga ambulan mereka. Ambulans tidak hanya mengangkut orang ke fasilitas medis, tetapi juga harus mengizinkan perawatan medis. Itulah mengapa sangat penting untuk melakukan dekontaminasi dan membersihkan ambulans, untuk menjamin keselamatan bagi pasien dan praktisi.

Di banyak negara, ada protokol dan pedoman yang mengikuti langkah-langkah tepat untuk diikuti untuk membersihkan dan mendekontaminasi ambulans. Dalam artikel ini, kami akan menyebutkan beberapa peraturan negara, tetapi kami akan memberikan saran universal yang dapat diikuti oleh setiap praktisi di seluruh dunia.

1. Sebelum membersihkan interior ... waspadalah terhadap eksterior!

Saran pertama adalah membersihkan bagian luar terlebih dahulu. Gunakan spons yang dibasahi dengan sabun dan air, lalu sikat, untuk menutupi seluruh tubuh ambulans. Pastikan ban bebas dari lumpur dan kotoran. Jika perlu dibersihkan, Anda dapat menggunakan pembersih ekstra, seperti pembersih gemuk. Jangan takut menyikat ban dengan penuh semangat, gosok dengan sikat. Perilaku yang baik adalah mencuci ban setiap kali tubuh ambulans dicuci.

2. Dekontaminasi dan bersihkan ambulans: di dalam kabin

Di dalam kabin ambulans, Anda harus memastikan bahwa kedua kursi dan lantai didekontaminasi dan dibersihkan. Anda dapat melihat bahwa mereka bersih secara eksternal, tetapi Anda tahu bahwa itu tidak berarti bahwa mereka tidak terkontaminasi dan dibersihkan. Bersihkan lantai dan kursi dengan pembersih dan kenakan sarung tangan untuk melakukan operasi ini.

Simpan selalu bersama Anda kantong sampah, sehingga Anda dapat menyingkirkan alat-alat bekas pakai dan sampah lainnya. Mengenai dekontaminasi konsol, gunakan disinfektan tetapi hati-hati: jangan menyemprotkan disinfektan langsung ke dasbor, konsol, radio, atau peralatan elektronik lainnya. Sebagai gantinya, semprotkan langsung ke kain dan kemudian bersihkan. Perhatian Anda harus terutama ke pegangan pintu, dan mikrofon radio.

Mereka adalah yang paling tersentuh oleh paramedis dan EMT. Mereka berbicara ke mikrofon radio, itu sebabnya sangat penting untuk membersihkannya. Mempertimbangkan pembersihan tandu yang benar yang mengangkut pasien setiap hari. Mereka pantas dibersihkan tertinggi. Linen tandu harus baru dan bersih setelah setiap pengiriman, dalam kasus transportasi pasien. Tidak ada pasien yang harus ditempatkan pada linen bekas. Pastikan juga bahwa tali tandu dibersihkan dengan benar setelah digunakan.

Kemudian, bersihkan kasur dengan melepasnya dari bingkai, untuk memastikan bahwa Anda membersihkannya dengan benar. Sapu pegangan tangan dan bingkai ranjang bayi bahkan bagian bawahnya. Gelas pintu ambulan, jika dalam kaca plexiglass, harus dibersihkan dengan pembersih kaca, bukan disinfektan.

Kemudian, periksa wadah harpa. Jika hampir penuh, segera ganti atau pastikan untuk mengubahnya setelah kunjungan Anda berikutnya ke rumah sakit.

3. Terakhir, namun tidak kalah penting: dekontaminasi dan bersihkan lantai dan barang ambulan

Dekontaminasi dan bersihkan ambulans di lantai dengan menyapu kotoran atau puing-puing. Semprotkan lantai dengan disinfektan dan diamkan selama beberapa menit. Lalu pel dengan air bersih.

Hati-hati saat Anda membersihkan Monitor atau Defibrillator. Pastikan Anda menyeka kabel timah, kabel pulsa dan bagian depan monitor. Bersihkan caddy Oksigen dan bersihkan regulator, papan, blok kepala, bel stetoskop dan earphone, borgol BB dan biarkan mengering sebelum menempatkan kembali pada ambulans.

Ini adalah langkah rutin untuk membersihkan ambulans dan peralatannya, tetapi jika Anda menghadapi penyakit atau virus tertentu yang memengaruhi area tertentu di negara Anda, maka Anda harus mengambil perilaku lebih lanjut. Hari-hari ini kita semua pergi dengan SARSCOV2. Ini musuh yang sulit dikalahkan, itu sebabnya sangat penting untuk memperhatikan dekontaminasi.

4. Dugaan pasien virus: Ebola dan SARSCOV2

CDC (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit) menjelaskan cara mendekontaminasi dan membersihkan ambulans dalam kasus virus yang mempengaruhi transportasi pasien, terutama pasien ebola. Proses ini dirancang untuk tim 3-orang. Dua orang akan dikenakan dalam APD dan melakukan dekontaminasi. Orang ketiga, yang tidak mengenakan APD, akan tersedia untuk mendokumentasikan dekontaminasi dan untuk bantuan lainnya.

  • Pilih lokasi yang sesuai untuk dekontaminasi ambulans: ia harus melindungi kendaraan dan tim dari elemen cuaca.
  • Menetapkan batas aman untuk keselamatan masyarakat dan personel dekontaminasi.
  • Kontrol iklim bermanfaat.
  • Tentukan dan tandai zona kontaminasi panas, hangat, dan dingin di sekitar ambulans yang memerlukan APD untuk masuk.

Dekontaminasi dan bersihkan ambulans

Sebelum Dekontaminasi

  • Batasi jumlah orang yang terpapar material yang berpotensi terkontaminasi
  • Semua limbah, termasuk APD, tirai, dan tisu, harus dianggap sebagai zat infeksi Kategori A dan harus dikemas dengan tepat untuk dibuang.
  • APD harus dipakai dan dilepas sesuai dengan protokol organisasi.
  • Pemilihan APD harus mempertimbangkan perlindungan pekerja terhadap paparan biologis dan paparan kimia potensial berdasarkan desinfektan yang digunakan.

Selama Dekontaminasi

  • Desinfektan bagian luar peralatan medis yang sudah disiapkan tetapi tidak digunakan (masih di dalam kantong pelindung tempat mereka ditempatkan) dan serahkan ke zona hangat. Jika peralatan dikeluarkan dari kantong pelindung saat transit, kaji peralatan untuk menentukan apakah peralatan tersebut dapat didekontaminasi dan didesinfeksi dengan benar, atau dibuang.
  • Setiap area yang terlihat terkontaminasi oleh cairan tubuh pasien harus didekontaminasi terlebih dahulu dengan disinfektan terdaftar EPA yang disetujui untuk waktu kontak yang tepat sebelum menyerap cairan dengan bahan penyerap.
  • Jika bagian dalam ambulans dibungkus sebelum diangkut, lepaskan penutup dengan menggulungnya di luar, dari langit-langit ke lantai unit mulai dari bagian depan kompartemen dan pindah ke bagian belakang.
  • Gulung tirai lantai dari depan ke belakang kompartemen, gulirkan tirai luar ke dalam.
  • Untuk memudahkan pengemasan dan transportasi, tirai dapat dengan lembut dipotong menjadi beberapa bagian. Adalah penting bahwa semua bahan gorden berada dalam bagian yang cukup kecil untuk memfasilitasi penyisipan kantong biohazard ke dalam autoklaf atau kemasan bahan infeksi kategori A yang telah ditentukan sebelumnya untuk dibuang.
  • Dua orang di APD harus mendisinfeksi bagian dalam kompartemen perawatan pasien secara manual dengan detail khusus untuk permukaan sentuhan tinggi seperti gagang pintu dan langkah-langkah menggunakan perawatan untuk membatasi aerosol yang dihasilkan secara mekanis dan menggunakan metode lap permukaan untuk mendisinfeksi.
  • Desinfeksi interior sebagai tim sehingga anggota tim dapat berbicara satu sama lain melalui proses dan mempercepat proses dekontaminasi.
  • Setelah interior manual tisu telah selesai, kumpulkan dan bungkus semua limbah sebagai limbah Kategori A.
  • Bersihkan secara manual pasien luar ambulans yang memuat pintu dan pegangan, dan area yang mungkin terkontaminasi, dengan disinfektan. Bagian luar ambulans tidak memerlukan disinfektan penuh.
  • Setelah bagian luar semua permukaan (termasuk kantong limbah) telah dibersihkan dengan disinfektan, maka doffing dapat terjadi.

Setelah Dekontaminasi

  • Orang ketiga yang telah berada di zona dingin harus mengawasi doffing, yang harus dilakukan sesuai dengan protokol doffing organisasi.
  • Buang semua limbah sesuai dengan protokol organisasi dan juga peraturan lokal dan federal untuk zat infeksi Kategori A.
  • Metode pembersihan tambahan juga dapat digunakan. Meskipun tidak diperlukan, ini dapat memberikan jaminan tambahan kepada personel dan publik sebelum mengembalikan kendaraan ke layanan. Iradiasi kuman ultraviolet, gas klor dioksida, atau uap hidrogen peroksida dapat digunakan untuk langkah desinfeksi tambahan. Namun, ini tidak boleh menggantikan desinfeksi manual, karena kemanjurannya melawan organisme dalam cairan tubuh belum sepenuhnya terbentuk dan metode ini mungkin memerlukan peralatan dan APD khusus.
  • Ambulans kemudian dapat dikembalikan ke layanan.