EMS dan Coronavirus. Bagaimana sistem darurat harus menanggapi COVID-19

Coronavirus, juga disebut COVID-19 kini menjadi kekhawatiran utama seluruh dunia. Setiap negara mengambil tindakan pencegahan sendiri untuk membatasi infeksi. Dr Saad AlQahtani menjelaskan bagaimana sistem EMS merespons Coronavirus.

Seluruh dunia berbicara tentang Coronavirus, atau COVID-19 menyebar dari China sejak awal 2020. Penularannya cepat dan, menurut WHO 2020, total 75,748 COVID-19 kasus yang dikonfirmasi dan 2,129 kematian dilaporkan secara global.

Dr Saad AlQahtani, Peneliti Klinis, Ambulans Nasional di Abu Dhabi (UEA) berpartisipasi di Arab Kesehatan 2020 pada akhir Januari, di mana dia harus berbicara tentang CBRNE dan insiden biologis. Sejak coronavirus mulai menyebar ke berbagai negara di dunia, ia berpendapat bahwa berbicara juga tentang COVID-19 bermanfaat dan sesuai dalam keadaan itu. Yang penting adalah tetap diam dan meyakinkan pasien tanpa menyebarkan kepanikan.

Setelah itu, ia telah menerima banyak pertanyaan dan diskusi mengenai Peran EMS dalam jenis ini wabah, seperti coronavirus. Karena penyebaran virus ini secara global, menjadi penting untuk berbagi dengan organisasi EMS lainnya ringkasan cara bertindak dalam kasus seorang pasien yang dicurigai.

DI BAWAH MASALAH RESMI:

“Pada Desember 2019, virus baru dimulai di Wuhan, Cina dan pada awal 2020 virus menyebar ke negara-negara lain dengan transmisi cepat dengan peningkatan jumlah morbiditas dan mortalitas. Secara resmi virus ini telah diumumkan oleh SIAPA sebagai darurat kesehatan internasional dan dinamai (COVID-19). Sampai saat ini, tidak ada pengobatan aktual untuk menyembuhkan virus ini.

Selama konferensi Kesehatan Arab 2020 di Dubai, kami menjelaskan pentingnya mengembangkan sistem EMS secara global ketika menanggapi insiden biologis seperti (COVID-19). Karena EMS adalah gerbang pertama layanan kesehatan dan memainkan peran yang sangat penting dalam kesehatan masyarakat dan harus bekerja sama dengan otoritas nasional dan internasional untuk memastikan kontrol yang tepat terhadap penyakit menular dari transmisi.

WHO - Negara, wilayah atau wilayah dengan kasus COVID-19, 20 Februari 2020 yang dilaporkan dikonfirmasi

Menurut WHO 2020 tentang 26 negara telah berdampak, total 75,748 COVID-19 kasus dikonfirmasi dan 2,129 kematian dilaporkan secara global. Risiko virus ini menurut WHO tinggi dan memerlukan tindakan segera. Ketika mengendalikan wabah ini menjadi perhatian internasional, penting untuk memastikan keamanan pribadi EMS ketika menanggapi pasien COVID-19 yang dicurigai.

Ada banyak tantangan yang dihadapi personel EMS ketika menanggapi kasus COVID-19, tetapi sangat
penting untuk mengembangkan alat dan metode identifikasi baru mulai dari Pusat Pengiriman Darurat
(EMD) atau Ambulance Call Center (ACC) saat menanggapi panggilan darurat harian selama wabah
musim.

Diagram alir di bawah ini menunjukkan peran pengambil panggilan ambulans dalam mengidentifikasi tanda-tanda dan gejala pasien COVID-19 yang diduga, dengan memodifikasi pertanyaan pemanggil sebelum mengirim ambulans. Jika pasien diduga COVID-19 baik oleh penelepon atau pengirim ambulans, EMS pribadi harus mengenakan APD penuh sebelum memasuki lokasi termasuk pengemudi ambulans. Semua staf harus menyadari ukurannya yang sesuai.

Dokter harus menghindari menyentuh kulit atau mata mereka sama sekali. Sangat penting untuk mencegah kerabat, pengamat dan layanan darurat lainnya seperti polisi atau petugas pemadam kebakaran dari kontak langsung dengan pasien. Menempatkan masker bedah pada semua pasien yang dicurigai sangat penting dan memberikan perawatan pra-rumah sakit sesuai dengan pedoman klinis dengan kation penuh. Jika EMS pribadi menghadiri untuk pasien COVID-19 yang tidak diidentifikasi atau tidak dicurigai, dokter harus memastikan bahwa mereka mengenakan APD sesuai dengan pedoman pengendalian infeksi, dan selalu mencoba untuk memulai penilaian pasien dari jarak jauh jika memungkinkan.

Jika ada tanda atau gejala infeksi yang ditunjukkan, dokter harus mengenakan APD lengkap dan menginformasikan pusat pengiriman untuk memberi tahu rumah sakit penerima. Selama transportasi ke rumah sakit penerima, petugas EMS harus berkoordinasi dengan rumah sakit penerima tentang lokasi, persiapan untuk menerima pasien, isolasi dll. Pasca serah terima pasien EMS
staf harus menghapus dan membuang semua APD dan sekali pakai sesuai dengan prosedur rutin.

Kebersihan tangan dan pengangkatan seragam jika terkena cairan atau darah. Staf EMS harus memastikan kompartemen ambulans penuh, aset, peralatan yang digunakan untuk pasien yang diduga COVID-19 tidak boleh kembali ke layanan sampai pembersihan mendalam dilakukan. Koordinasi antara EMS, rumah sakit dan otoritas lokal sangat penting untuk memastikan keselamatan semua staf. Jika personal EMS mengirim pasien COVID-19 yang diduga ke rumah sakit, sangat penting untuk memperbarui layanan ambulans tentang status pasien baik positif atau negatif, untuk memastikan EMS pribadi akan diperiksa.

Akhirnya, juga direkomendasikan bahwa ketika personil EMS menghadiri acara besar atau MCI selama
musim wabah memakai APD, dan untuk menghindari kontak langsung dengan pasien untuk mencegah penularan
penyakit. "

EMS merespons COVID-19 PDF

REFERENSI:

Komentar ditutup.