Paramedis menghadapi serangan teror

Paramedis benar-benar selalu dalam bahaya ketika mereka keluar dengan ambulans. Episode kekerasan sering terjadi dan sayangnya sering terjadi. Pengaturan studi kasus ini adalah di Israel.

Karakter dari pengalaman nyata ini adalah paramedis dan EMT di Israel. Protagonis telah mengikuti pelatihan EMT-P selama setahun terakhir. Selama tahun-tahun terakhir, Yerusalem dan Israel telah melihat peningkatan yang serius dalam serangan Teror oleh "satu-satunya serigala" mengambil segala macam bentuk: penusukan, gebrakan mobil, penembakan, pemboman dan campuran apa pun dari yang sebelumnya.

Pilihan yang mudah untuk studi kasus ini adalah mulai mengingat sebuah cerita tentang menanggapi beberapa serangan teror di mana mungkin ada atau mungkin belum ada pengaturan penembak aktif atau teroris melarikan diri dan mungkin atau mungkin tidak melarikan diri ke arah mereka merespons dari.

SERANGAN TEROR: RESPON PARAMEDIK

Seperti disebutkan sebelumnya, pengiriman berkomunikasi dengan kantor polisi yang bertanggung jawab atas area yang kami tanggapi dan bertanya kepada mereka apakah diperlukan pengawalan polisi. Biasanya dibutuhkan pengawalan polisi atau tidak, kita akhirnya menunggu di pintu masuk lingkungan karena seseorang (keluarga / teman pasien) harus datang dan menunjukkan jalan kepada kita, baik karena kurangnya nama jalan di daerah tersebut atau karena kurangnya informasi tentang alamat yang tepat.

Selama masa pentas ini, sebagai paramedis, kita sering duduk bebek. Beberapa tahun yang lalu kami menanggapi panggilan selama jam-jam larut malam dan menunggu di pintu masuk lingkungan, ketika kami melihat sekeliling untuk melihat apakah seseorang mendekati kami untuk menunjukkan kepada kami cara kami melihat seseorang berlari ke arah kami. Asumsi pertama tentu saja bahwa ini adalah anggota keluarga, untungnya bagi kita, salah satu kru memiliki mata yang cukup tajam untuk melihat bahwa orang ini membawa koktail molotov dan dia berteriak pada pengemudi untuk mulai mengemudi. Koktail molotov terlempar, mengenai ambulans kami, tetapi untungnya bagi kami tidak hancur sehingga memungkinkan kami untuk melarikan diri tanpa terluka. Dalam hal ini, kami tidak menunggu polisi mengawal satu-satunya keluarga untuk menunjukkan kepada kami jalan karena situasinya dianggap aman.

Kadang-kadang, paramedis yang menunggu polisi dapat menyebabkan keterlambatan dalam respons. Belum lama ini saya merespons langsung ke salah satu tetangga saya (tanpa pengawalan polisi, kebijaksanaan ini dipertanyakan), Ambulans ALS berjarak 5-menit berjalan kaki tetapi masih menunggu pengawalan polisi. Beruntung bagi saya, si paramedis menyadari bahwa mungkin perlu beberapa saat mengirim anggota keluarga kembali ke rumah dengan transportasi kursi. Setelah menyelesaikan penilaian utama saya, semuanya menunjuk ke arah CVA yang mana seperti kita semua tahu waktu ke rumah sakit adalah faktor penting. Bersama dengan anggota keluarga laki-laki pasien, kami memasukkannya ke kursi dan mulai berjalan ke ambulans.

Setibanya di ambulans, pasien mulai menyita, seandainya ini terjadi ketika saya sendirian di rumah saya tidak akan memiliki sarana untuk menghentikan kejang atau untuk melindungi diri dari keluarga yang marah meminta saya untuk "melakukan sesuatu". Ada akhir cerita yang bagus untuk cerita ini, beberapa minggu setelah kejadian, salah satu anggota keluarga mendatangi saya di jalan untuk mengucapkan terima kasih dan memberi tahu saya bahwa pasien kembali ke rumah tanpa efek negatif yang bertahan lama berkat respon cepat dari paramedis kami.

Sambil menunggu polisi keluarga / teman-teman pasien, dapat dimengerti, menjadi sangat gelisah, mereka akan mencoba meyakinkan kita bahwa semuanya aman dan mari kita pergi. Ini tentu saja sangat sulit bagi sebagian besar anggota awak, di satu sisi, kami ingin pergi dan melakukan kami pekerjaan untuk menyelamatkan jiwa, di sisi lain, banyak dari kita telah mengalami sendiri mengapa kita membutuhkan pengawalan polisi.

Begitu kami tiba di tempat kejadian, kadang-kadang polisi masuk bersama kami, kadang-kadang mereka tetap berada di luar, mereka bahkan mungkin menghilang di tengah telepon (meskipun ini tentu saja tidak seharusnya terjadi):
Kurang lebih setahun yang lalu saya menanggapi dengan beberapa anggota tim kami dan kru ambulans eksternal untuk perkelahian di klan lokal, sementara anggota klan sudah menunggu kami untuk membawa kami ke tempat kejadian (yang berada di dalam gedung kurang dari 50m dari kami) pengawal polisi belum menunjukkan.

Telepon itu sangat dekat dengan kantor polisi sehingga kami akhirnya memaksa dua petugas polisi untuk mengawal kami ke dalam. Segalanya sedikit tenang, kami memiliki pasien 2, dua tetua klan dari faksi yang berseberangan, jadi kami berpencar menjadi kelompok 2 yang terdiri dari paramedis dan penyedia. Petugas polisi tinggal di koridor antara dua lokasi perawatan, kedua kelompok paramedis memiliki satu penyedia senjata di antara jumlah mereka (karena kita tinggal di lokasi berbahaya beberapa dari kita memiliki izin senjata). Ketika kami masih berada di dalam, barang-barang mulai memanas, kami memperhatikan bahwa petugas polisi tidak lagi berada di koridor atau di tempat lain dalam pandangan kami.

Pada awalnya itu semacam 'ledakan singkat' kekerasan dan kelompok saya memutuskan untuk mulai membawa pasien kami keluar segera setelah kekambuhan singkat, kelompok lain tidak memiliki alat transportasi karena kami datang untuk satu pasien sehingga kita akan mendapatkan mereka kursi lain begitu kita punya pasien di luar. Ketika kami sampai di luar klan di sekitar kami mulai bertarung lagi dengan sungguh-sungguh sementara kelompok lain masih terjebak di dalam. Untungnya kedekatannya dengan kantor polisi memungkinkan respons yang cukup cepat oleh polisi perbatasan untuk membebaskan anggota tim kami yang lain.

Anggota tim bersenjata di dalam mengaku bahwa dia hampir dipaksa untuk menarik pistolnya.
Kadang-kadang karena ledakan situasi, kita mungkin hanya melakukan penilaian primer yang sangat cepat dan beban-dan-pergi untuk melakukan penilaian dan perawatan yang tepat selama pengangkutan meskipun ini membuat pekerjaan kita lebih sulit dan dapat menyebabkan kita memiliki posisi yang kurang nyaman untuk dilakukan. melakukan pekerjaan kita.

Beberapa tahun yang lalu kami memiliki panggilan OHCA di jalan seorang tetua klan di jalan, dengan seluruh klan (puluhan hingga 100 orang) di sekitar kami (sekitar 6-8 pribadi medis dan mungkin petugas polisi perbatasan 6) pasien tidak diucapkan di lapangan, meskipun ia tidak layak, tetapi dibawa dengan "menunjukkan" CPR ke ambulans (tidak ada yang bisa melakukan CPR efektif pada tandu bergerak dan kami tidak memiliki perangkat CPR saat itu) untuk diangkut ke rumah sakit untuk diucapkan, di mana keamanan akan dapat menangani klan.

Dalam keadaan normal, satu-satunya pasien yang tidak selamat yang kami bawa ke rumah sakit adalah anak-anak karena infrastruktur sosial / psikiatrik yang tepat tersedia di sana untuk membantu orang tua mengatasi kesedihan mereka, tetapi untuk kasus-kasus semacam itu di mana terdapat risiko bagi kru atau masyarakat umum keamanan, kami juga akan mengangkut pasien.
Selama satu tahun terakhir kami telah beberapa kali memperlakukan teroris yang belum diperiksa oleh para penyadap, ini adalah kesalahan kami (dan polisi membiarkannya) yang menempatkan kami dalam bahaya besar, untungnya kami keluar tanpa cedera.

ANALISIS

Saya telah menyajikan kepada Anda berbagai skenario dan situasi, saya tidak bisa berpura-pura memiliki solusi.
Saya pikir ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi paramedis / polisi untuk mengurangi risiko:

  1. Waktu kedatangan, polisi tidak selalu memperlakukan kebutuhan kita untuk datang dengan cepat sebagai keadaan darurat, ini tentu saja, sumber kemarahan ekstra yang sepenuhnya dapat dihindari dari orang-orang di sekitar pasien (dan pasien).
  2. Mengikuti prosedur / protokol yang tepat, protokol sangat jelas tentang teroris yang mungkin membawa bahan peledak diperiksa terlebih dahulu oleh seorang ahli bahan peledak, namun panasnya waktu itu terkadang membuat kita lupa untuk mengambil tindakan pencegahan yang tepat dalam keinginan kita untuk menyelamatkan nyawa, melatih skenario ini dan meninjau mereka setelah acara untuk belajar dari mereka dan memasukkan ini ke dalam sub-hati nurani kami diharapkan akan membantu mencegah slip-up seperti itu di masa depan.
  3. Kewaspadaan dan kewaspadaan situasional adalah salah satu hal paling penting yang disebutkan di atas seandainya anggota kru ambulans kami tidak memperhatikan bom molotov yang mungkin meledak akibat benturan dan membuat ambulans kami terbakar.
  4. Menjadi komunikator yang terampil untuk meredakan situasi dengan pasien / keluarga pasien yang agresif tanpa memerlukan polisi (sayangnya saat ini tidak ada pelatihan tentang hal ini ditawarkan kecuali kursus bahasa dasar, hal-hal seperti Verbal Judo tidak ditawarkan).
  5. Anggota kru bersenjata, meskipun ini mungkin menentang konvensi Jenewa, kru dengan satu atau lebih anggota bersenjata cenderung sedikit lebih terbuka untuk memasuki daerah berbahaya tanpa pengawalan polisi, sehingga mempersingkat waktu tunggu. Kehadiran mereka semata-mata juga cenderung memperingatkan para hothead. Meskipun kami ingin mengatakan bahwa semuanya dapat diselesaikan dengan berbicara tanpa kekerasan, kami tinggal di daerah di mana ini bukan masalahnya, orang-orang yang menyerang kami tahu betul kami datang untuk merawat pasien, mereka bahkan mungkin tahu pasien kami dan hanya tidak peduli dengan kesejahteraan mereka lebih dari mereka peduli tentang 'masuk satu'.
  6. Kehadiran polisi umum, lingkungan yang memiliki kehadiran polisi yang normal / meningkat (misalnya karena fakta bahwa orang Yahudi tinggal di sana) cenderung kurang berbahaya.
  7. Lebih banyak simulasi bersama juga dapat membantu dalam mengembangkan landasan bersama yang lebih baik dengan polisi, lebih banyak kepercayaan dan prosedur yang lebih baik.

Ada juga hal-hal positif untuk dikatakan, meskipun saya menceritakan banyak kisah kekerasan di sini, sebagian besar panggilan kami berakhir tanpa kekerasan.

Komentar ditutup.