Dukungan konkrit dari WHO kepada para migran dan pengungsi di seluruh dunia pada masa COVID-19

Migran dan pengungsi menghadapi pandemi terbesar yang pernah ada. Itu sebabnya WHO dan UNHCR (Badan Pengungsi PBB) melakukan segala yang mereka bisa untuk memastikan bantuan kesehatan, solidaritas dan perlindungan bagi orang-orang terlantar yang paling rentan di seluruh dunia. Di bawah ini, situasinya.

Upaya WHO dan Badan Pengungsi PBB melawan COVID-19, mendukung populasi yang terusir

WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) dan Badan Pengungsi PBB bekerja bersama untuk mendukung dan melindungi sekitar 70 juta orang terlantar di seluruh dunia dari infeksi COVID-19. Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menegaskan, “solidaritas dan tujuan melayani orang-orang yang rentan adalah prinsip-prinsip yang menopang kerja kedua organisasi kami. Kami berdiri berdampingan dalam komitmen kami untuk melindungi kesehatan semua orang yang terpaksa meninggalkan rumah mereka ”.

Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa mereka dapat membeli layanan kesehatan kapan dan di mana pun mereka membutuhkannya. Sekitar 26 juta adalah pengungsi, 80% di antaranya berteduh di negara berpenghasilan rendah dan menengah dengan sistem kesehatan yang lemah.

WHO, rantai pasokan, dan layanan kesehatan dijamin. Sementara itu, tidak ada COVID-19 kasus di tengah migran di Serbia

Plus, WHO, seperti yang dilaporkan Direktur Jenderal dalam siaran pers resmi, bekerja dengan semua pemerintah dunia untuk memastikan rantai pasokan dan layanan kesehatan. Deklarasi ini datang juga dengan berita yang sangat bagus: tidak ada kasus COVID-19 yang terdaftar di antara para migran dan pengungsi di Serbia.

LSM dan pusat migran mendistribusikan materi pendidikan kesehatan dalam 7 bahasa, dengan PPE, produk kebersihan pribadi dan disinfektan.

WHO dan Badan Pengungsi PBB menentang COVID-19, situasi di Timur Tengah

Kantor Negara WHO di Kyrgyzstan melaporkan bahwa PPE juga tiba di sana. Terima kasih, juga atas dukungan dari Departemen Kesehatan Kyrgyzstan. Bahaya sebenarnya adalah kendali terhadap virus corona di tengah-tengah pengungsi yang tinggal di kamp. Lancet memperingatkan bahwa langkah-langkah menjaga jarak sosial dan kebersihan sulit untuk dihormati di kamp-kamp tersebut.

Kekhawatiran utama adalah untuk kamp-kamp pengungsi di Djibouti, Sudan, Lebanon, Suriah dan Yaman, di mana jumlah pengungsi meningkat dari minggu ke minggu. Itu sebabnya, WHO, dalam rangka meningkatkan koordinasi antarlembaga untuk dukungan negara, bekerja sama dengan IOM, ESCWA dan ILO, telah membentuk Satuan Tugas Regional tentang COVID-19 dan Migrasi / Mobilitas.

COVID-19 di Asia: Kamp-kamp pengungsi Rohingya dan rencana kontrol COVID WHO

WHO bekerja sama dengan pemerintah untuk mengamankan kesehatan hampir satu juta pengungsi Rohingya di Cox's Bazar, Bangladesh. Ini akan menjadi tantangan yang berat, ketika musim hujan sudah dekat, dan ini berarti bahwa COVID-19 bisa sangat sulit untuk dikendalikan.

Dr Zsuzsanna Jakab, Wakil Direktur Jenderal WHO melaporkan bahwa penting bagi organisasi untuk bekerja dengan para pengungsi dan migran. Mereka harus memiliki akses ke bimbingan teknis dan sumber daya yang diperlukan untuk mencegah dan mengendalikan coronavirus di antara populasi pengungsi.

Di Thailand, misalnya, semua migran dan pengungsi memiliki akses ke perlindungan kesehatan universal, terlepas dari status hukum mereka. Selain distribusi PPE, Kantor Perwakilan WHO di Thailand telah memobilisasi sumber daya secara lokal dari Pemerintah Jepang untuk membantu memperkuat pengawasan dan penanggulangan wabah di kamp-kamp pengungsi. Mereka juga mengatur hotline migran untuk COVID-19 dalam bahasa Khmer, Lao dan Burma.

Singapura dan hambatan bahasa

Masalah terbesar adalah hambatan bahasa. Pemerintah Singapura, dengan dukungan dari WHO, mitra kesehatan dan LSM, telah meningkatkan komunikasi risiko dan keterlibatan masyarakat dengan pekerja asing di asrama. Pihak berwenang telah menemukan cara inovatif untuk berkomunikasi dengan mereka dalam bahasa asli mereka.

LSM-LSM di daerah itu, termasuk Pusat Pekerja Migran, bekerja dengan WHO untuk mengirim lebih dari 5000 duta besar asrama untuk membantu berkomunikasi dan menyebarluaskan pesan-pesan penting. Para duta besar ini adalah pekerja asing sendiri dan secara sukarela membantu sesama pekerja.

BACA JUGA

WHO untuk COVID-19 di Afrika, "tanpa menguji Anda berisiko wabah diam"

Presiden Madagaskar: obat COVID 19 alami. WHO memperingatkan negara itu

Gangguan penerbangan pasokan dapat menyebabkan wabah penyakit lain di Amerika Latin, WHO menyatakan

Coronavirus Darurat, WHO menyatakan ini adalah pandemi. Kekhawatiran di Eropa

REFERENSI

UNHCR

SIAPA

Komentar ditutup.