Sindrom Kawasaki dan penyakit COVID-19 pada anak-anak, apakah ada kaitannya? Studi paling penting dan dapat diandalkan

Selama beberapa minggu sekarang, dokter anak dan pakar ilmiah telah melihat hubungan antara sindrom Kawasaki dan peningkatan paparan infeksi penyakit COVID-19 pada anak-anak. Sekarang, Istituto Superiore Sanità (ISS) menunjukkan keprihatinannya dan mengambil posisi yang jelas tentang topik ini.

Apakah ada hubungan antara sindrom Kawasaki dan COVID-19 pada anak-anak? Sekarang, Istituto Superiore di Sanita (ISS) mengambil posisi yang jelas tentang topik ini, dengan catatan resmi.

Sindrom Kawasaki dan COVID-19 pada anak-anak: apakah benar ada kaitannya?

Pertanyaan dasarnya adalah: apakah memang ada hubungan antara sindrom Kawasaki, atau sindrom inflamasi multisistem akut, dan kepositifan terhadap COVID-19? Kawasaki syndrome adalah penyakit yang dapat menyerang remaja dan anak-anak di usia anak. Beberapa publikasi ilmiah baru-baru ini tampaknya menyarankan tautan yang jelas.

Menurut indikasi Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC, tautan situs web resmi di akhir artikel) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), itu adalah bentuk klinik yang perlu dibedakan dari penyakit Kawasaki. dan masih didefinisikan.

Mengenai hal ini, ISS menerbitkan COVID-19 LAPORAN "Indikasi pada penyakit Kawasaki dan sindrom inflamasi multisistem akut pada anak-anak dan remaja dalam skenario darurat saat ini dari infeksi SARS-CoV-2" (tautan teks lengkap resmi di bagian akhir). artikel). Laporan lengkapnya online dan publik.

“Ini adalah kondisi serius, kadang-kadang jarang, yang layak mendapatkan semua perhatian dokter anak, spesialis penyakit menular, rheumatologist, ahli jantung dan profesional kesehatan lainnya, terutama mengingat hubungan dengan pandemi COVID-19 yang masih berlangsung. Penting untuk mengidentifikasi pasien lebih awal, rawat inap dengan segera dan melakukan penilaian diagnostik yang akurat untuk mengirim mereka ke perawatan yang tepat ”, menegaskan Domenica Taruscio, Direktur Pusat Nasional untuk Penyakit Langka ISS dan koordinator“ COVID-19 kelompok kerja and Rare Diseases ”.

Sindrom inflamasi multisistem akut pada anak-anak: hubungan antara sindrom Kawasaki dan COVID-19

ECDC menerbitkan Penilaian Risiko Cepat pada sindrom inflamasi multisistem pediatrik dan remaja dan infeksi SARS-CoV-2 pada tanggal 15 Mei 2020. Di sana, kami menemukan 230 kasus yang diduga dilaporkan di Uni Eropa dan Inggris, dengan dua kematian. Tautan ada di akhir teks, di antara sumber.

Mereka yang terkena dampak memiliki usia rata-rata 7-8 tahun, hingga 16 tahun. Mereka datang dengan keterlibatan multisistem yang parah, terkadang membutuhkan perawatan intensif. Jumlah sebenarnya dari subyek ini masih dalam evaluasi, serta klasifikasi nosologis yang tepat dari kondisi ini, saat ini disebut "sindrom inflamasi akut multisistem".

Karakteristik sindrom ini termasuk respons inflamasi yang menyimpang, dengan demam tinggi, syok, dan keterlibatan miokardium dan / atau gastrointestinal. Pilihan perawatan termasuk imunoglobulin, steroid, obat anti-sitokin. Dokumen tersebut menyoroti bahwa, pada saat ini, bahkan tanpa adanya definisi kasus bersama di tingkat Eropa, hubungan antara infeksi COVID-19 dan timbulnya sindrom itu masuk akal, bahkan di hadapan bukti terbatas dari hubungan sebab akibat.

COVID-19 dan sindrom Kawasaki, apakah ada hubungannya? Baca dengan cermat studi di bawah ini:

Cina melakukan penelitian yang diterbitkan dalam "Pediatrics" pada 2135 anak-anak. Anak-anak ini didiagnosis atau diduga terinfeksi COVID-19, dilaporkan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok pada periode antara 16 Januari dan 8 Februari 2020. 112 (5.2%) dari kasus yang diperiksa mengembangkan bentuk penyakit yang parah. dengan onset cepat dispnea, hipoksia, demam, batuk dan gejala gastrointestinal, termasuk diare.

13 anak lainnya (0.6%) sakit kritis dan segera mengalami gangguan pernapasan akut atau sindrom gagal pernapasan; dalam kasus ini, mereka telah melaporkan syok, ensefalopati, kerusakan miokard atau gagal jantung, koagulopati dan kerusakan ginjal akut.

Pada April 2020, situs web resmi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menerbitkan Laporan Mingguan Morbiditas dan Mortalitas, di mana 149,760 kasus yang dites positif terhadap COVID-19 dianalisis. Di antara mereka, 2,572 (1, 7%) kasus berusia di bawah 18 tahun pada periode antara 12 Februari dan 2 April.

Pada 73% anak-anak positif SARS-CoV-2, setidaknya satu dari gejala klinis yang mendasari kecurigaan diagnostik (demam, batuk dan dyspnoea) hadir, sementara pada orang dewasa persentase ini adalah 93%. Dokumen yang sama melaporkan tingkat rawat inap dalam kisaran perkiraan antara 5.7% dan 20%, dan tingkat masuk ICU dalam kisaran antara 0.6% dan 2%.

Tingkat rawat inap jauh lebih tinggi di antara anak-anak di bawah usia satu tahun (kisaran perkiraan 15% -62%) sedangkan pada kelompok usia atas kisaran perkiraan adalah 4.1-14%. Sekitar 77% (28 dari 37 kasus) pasien rawat inap memiliki satu atau lebih patologi terkait, sedangkan dari 258 pasien yang tersisa yang tidak memerlukan rawat inap, 30 (12%) dari mereka memiliki patologi lain.

Hubungan antara COVID-19 dan sindrom Kawasaki: data Italia dan penelitian di Spanyol

Istituto Superiore di Sanità (tautan ISS di akhir artikel) melaporkan bahwa di Italia, hingga 14 Mei 2020, di antara 29,692 kematian positif dari infeksi COVID-19, 3 kasus berusia 0 hingga 19 tahun terdeteksi.

Dalam sebuah studi kasus, yang diterbitkan dalam “Jama Pediatrics”, di antara 41 pasien anak-anak Spanyol dengan infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi, 60% (25 anak) perlu dirawat di rumah sakit. 4 kasus dari mereka dirawat di rumah sakit dalam perawatan intensif dan 4 lainnya membutuhkan ventilasi yang dibantu.

Menurut laporan Sistem Pengawasan Eropa 13 Mei 2020, anak-anak mewakili persentase yang sangat rendah dari 193,351 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Italia; dalam rentang usia antara 0-10 tahun, kasus yang dilaporkan adalah 1.1% dan 1% antara 10-19 tahun.

Oleh karena itu indeks kematian COVID-19 sama dengan 0.06% pada kelompok umur 0-15 tahun, dibandingkan dengan 16.9% pada kelompok lebih dari lima belas tahun.

Tiga anak yang meninggal di Italia dipengaruhi oleh patologi penting dan serius (penyakit metabolisme, penyakit jantung, kanker). Dalam kelompok 3 anak-anak dengan swab positif SARS-CoV-100 yang memasuki 2 rumah sakit Italia, hanya 17% dari anak-anak dengan demam memiliki dua gejala lebih lanjut yang dapat dikaitkan dengan COVID-52 (batuk dan dyspnoea).

38% anak-anak, menurut sebuah penelitian Italia yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, diperlukan rawat inap, 9 di antaranya membutuhkan bantuan pernapasan (6 dengan penyakit yang sudah ada sebelumnya). Semua anak-anak (total 100) dalam seri disembuhkan. Data ini tampaknya meyakinkan tentang kondisi COVID-19 anak.

Namun, mereka harus memberikan perhatian besar ketika anak-anak di bawah 1 tahun menunjukkan gejala penyakit COVID-19. Studi yang dilakukan oleh para ilmuwan Cina dan diterbitkan di Jama pada ibu hamil dengan infeksi SARS-CoV-2 telah menyelidiki hubungan antara kekebalan ibu dan perlindungan bayi dari infeksi, namun belum mencapai hasil konklusif.

Temuan karena itu, pada anak-anak yang baru lahir dari ibu positif SARS-CoV-2, dari gejala indikasi seperti demam, kesulitan pernapasan, batuk, gejala gastrointestinal dan kecenderungan untuk tidur, harus mengingatkan orang tua dan dokter anak.

Tautan antara COVID-19 dan sindrom Kawasaki - BACA PASAL ITALIA

BACA JUGA

Syok hiperinflamasi akut ditemukan pada anak-anak Inggris. Gejala penyakit anak baru Covid-19?

Apakah hydroxychloroquine meningkatkan kematian pada pasien COVID-19? Sebuah studi tentang The Lancet meluncurkan peringatan tentang aritmia

Pertanyaan tentang pengujian Novel Coronavirus? Balasan Universitas John Hopkins

ERs berdiri bebas untuk COVID-19 pasien, lebih banyak pilihan perawatan untuk Texas Medicaid dan Medicare

COVID-19 di Meksiko, ambulan mengirim untuk membawa pasien coronavirus

COVID-19: terlalu sedikit ventilator di Gaza, Suriah dan Yaman, Save the Children memperingatkan

SUMBER

Laporan ISS COVID-19

ISS - Karakteristik pasien SARS-CoV-2 yang sekarat di Italy Report

ECDC - Sindrom multisistem radang anak dan infeksi SARS-CoV-2 pada anak-anak

REFERENSI

Situs resmi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok

Situs web resmi CDC AS

Laporan Morbiditas dan Mortalitas (MMWR) COVID-19

Situs web resmi ISS

Komentar ditutup.