Perawatan kesehatan dan pra-rumah sakit di Jepang: Negara yang meyakinkan

Apa yang terjadi ketika Anda berada di Jepang dan Anda terluka? Apa struktur dan asosiasi yang terlibat dalam perawatan kesehatan dan pra-rumah sakit di Jepang?

Mari kita pertimbangkan perawatan kesehatan dan pra-rumah sakit di Indonesia Jepang, sebuah negara di mana bahkan para penganggur harus diasuransikan.

Kemana Anda harus pergi jika Anda terluka?

Tempat pertama yang harus dikunjungi adalah rumah sakit (departemen ortopedi). Ada klinik dan rumah sakit yang dikelola keluarga yang dijalankan oleh otoritas setempat atau prefektur di negara ini.

Berapa lama untuk sampai di sana? Sesampai di sana, berapa lama Anda harus menunggu sebelum dirawat?

Biasanya dibutuhkan sekitar setengah jam (tentu saja ini tergantung dari mana Anda datang) untuk mencapai rumah sakit terdekat. Setelah tiba, waktu tunggu dapat bervariasi dari 5 hingga 30 menit. Jika terjadi cedera serius, Anda harus pergi ke fasilitas yang lebih besar, yang mungkin memiliki waktu tunggu yang lama.

Berapa biaya perawatan untuk lengan yang patah, misalnya? Tanpa asuransi swasta, berapa yang harus kita bayar?

Tergantung pada pendapatan unit keluarga dan usia di mana mereka diasuransikan, pasien biasanya membayar antara 10% dan 30% dari pengeluaran kesehatan yang harus dikeluarkan, sementara sisanya ditanggung oleh negara. Misalnya, total biaya perawatan untuk lengan yang patah adalah sekitar 68,000 yen ($ 600). Dari jumlah tersebut, pasien membayar 20,000 yen, sedangkan 48,000 sisanya ditanggung oleh negara.

Bagaimana cara kerja cakupan kesehatan? Apakah terserah majikan, pemerintah atau lainnya?

Seseorang membayar jumlah setiap bulan kepada perusahaan asuransi umum. Mengambil keuntungan dari layanan medis rumah sakit, 30% dari mereka harus dibayar, rumah sakit membebankan biaya medis ke lembaga penyaringan / pembayaran, yang kemudian meneruskannya kepada perusahaan asuransi umum.

Asosiasi tersebut mencakup beberapa perusahaan asuransi umum yang mengelola dana yang dihimpun dengan premi yang dibayar orang. Setiap warga negara Jepang, termasuk yang menganggur, diharuskan untuk berpartisipasi dalam Asuransi Kesehatan Nasional. Selama tahun-tahun kerja, kebanyakan orang mendapatkan asuransi dari majikan sebagai manfaat. Bagian dari gaji bulanan dikurangi oleh pemberi kerja, yang membayar premi karyawan kepada perusahaan asuransi umum.

Pasien berusia 75 tahun atau lebih hanya membayar 10% dari biaya medis dan, di beberapa kota di Jepang, anak-anak di bawah 15 dapat menerima perawatan medis gratis karena pemerintah membayar mereka.

CHECK OUT UNTUK KESEHATAN DI NEGARA LAIN!

Perawatan kesehatan dan pra-rumah sakit di Swedia: manakah standarnya?

Komentar ditutup.