SARS-CoV-2, laporan infeksi coronavirus dari benua ke benua

SARS-CoV-2: data yang diberikan oleh WHO (World Health Organization) adalah angka berat seperti batu dibandingkan dengan pandemi coronavirus: ada 340 ribu kasus yang diverifikasi, dengan hampir 15 ribu kematian. Lebih kurang 100 ribu orang dirawat di rumah sakit untuk COVID-19.

Beberapa data tidak jelas, tetapi ini disebabkan oleh sulitnya mengumpulkan semua sertifikasi, yang merupakan alasan untuk "lompatan" penting baik dalam jumlah mentah maupun dalam statistik dari menit ke menit. Situasi tentang SARS-CoV-2 berubah setiap saat. Saat kami menulis artikel ini tentang COVID-19 di seluruh dunia, situasinya mungkin berubah, namun sejauh ini data yang Anda temukan di sini, itu akan benar-benar benar.

CORONAVIRUS DI EROPA:

Di Uni Eropa, Italia adalah karakter utama dari drama ini, dengan 53,578 kasus infeksi. Menyusul apa yang tampaknya merupakan salah satu negara yang paling terkena dampak, Spanyol sekarang mengumpulkan sejumlah besar orang yang terinfeksi: 25 ribu kasus yang dikonfirmasi. Tempat ketiga dan keempat dari peringkat yang menyedihkan ini dicakup oleh dua negara yang belum segera memberikan kepentingan yang tepat untuk masalah ini, Jerman dan Prancis: 21.5 ribu dan 14.5 ribu orang yang positif virus korona di kedua negara ini.

Swiss adalah negara paling positif kelima, dengan 6,000 kasus.

Kekebalan kawanan menderita segera di Inggris Raya, dengan 5,000 kasus.

Anda dapat lepaskan negara-negara lain.

SARS-CoV-2 DI AMERIKA

Benua Amerika secara harfiah terpecah menjadi dua. Amerika Utara memiliki tingkat yang sangat tinggi berdasarkan tren dalam perawatan kesehatan AS, yang sayangnya mengalami hari-hari yang sangat sulit: lebih dari 15,000 kasus telah dipastikan di AS. Keadaan terburuk adalah New York.

Data mengenai Kanada, yang menunjukkan 1,048 orang yang terinfeksi, kurang invasif.

Dari Meksiko ke bawah, untungnya jumlahnya kurang penting: 904 kasus positif di Brasil, pemimpin negara-negara Amerika Latin, 506 di Ekuador, 318 di Peru dan 158 di Argentina. Sisa angka dari sebagian besar negara lain. Harapannya adalah bahwa semuanya akan tetap seperti ini dan bahwa negara-negara yang terkena dampak akan dapat mengatasi gelombang dengan jumlah kematian paling sedikit yang mungkin.

SARS-CoV-2 DI AFRIKA

Afrika adalah benua yang paling banyak diamati dari pandemi ini. Di sebuah Artikel sebelumnya, kami menulis bahwa itu sebanding dengan orang yang tertekan imun yang dikelilingi oleh kerabat yang menular, dan memang demikian.

Dengan susah payah, benua itu telah membebaskan diri dari kerusakan virus Ebola, setidaknya dalam fase paling ganasnya, dan sekarang harus menghadapi keadaan darurat pandemi baru ini.

Untuk menonjol, terlepas dari mereka sendiri, untuk jumlah penularan adalah Mesir, dengan 294 infeksi, Afrika Selatan, dengan 240, Aljazair, dengan 139, dan Maroko, dengan 109. Negara-negara lain, sebagian besar, memiliki kasus beberapa unit, bahkan mencapai (di empat negara) nol orang yang terinfeksi.

Kami selalu melaporkan data resmi WHO untuk Senin 23 Maret di pagi hari.

COVID-19 DI ASIA:

Tentu saja, ini adalah benua yang paling terkena dampak, sementara epidemi telah menyebar di Cina. Untuk negara yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping, ada 81,500 kasus penularan. Korea Selatan mengesahkan 8,900 kasus, Malaysia hampir 1,200.

Secara umum, situasinya cukup terkendali di negara lain: India, 1.4 miliar penduduk, saat ini memiliki 341 kasus orang yang terinfeksi. Kurang dari di Lembah Aosta.

Dari beberapa ratus kasus sebagian besar negara lain di benua itu.

CORONAVIRUS DI OCEANIA:

Benua yang paling tidak terpengaruh: Oseania. Australia adalah negara terbesar, dan karenanya wajar jika menunjukkan jumlah orang yang terinfeksi tertinggi, sekitar 1,100 orang. Data jauh lebih rendah dari negara lain.

KOMITMEN KEMANUSIAAN:

Tak perlu dikatakan bahwa kemungkinan bahwa benua (dan masing-masing negara) yang paling terpengaruh hanya tersentuh oleh tragedi ini terkait dengan serangkaian faktor. Tentu saja, dari perhatian penguasa daerah tersebut, tetapi juga dari tanggung jawab warga negara dan perusahaan Barat, yang harus memilih untuk tidak menginfeksi daerah yang saat ini terhindar dari pandemi.

Rasa persaudaraan di antara orang-orang di mana banyak orang, dari Charlie Chaplin (Sang Diktator Besar) hingga Mahatma Gandhi, memainkan kemungkinan perluasan virus korona yang kejam ini. Yang terakhir pernah berkata: "Kamu dan aku hanya satu. Aku tidak bisa menyakitimu tanpa menyakiti diriku sendiri. ”

Kalimat ini paling benar, di era ini didominasi oleh SARS-CoV-2.

Situasi COVID-19 di seluruh dunia saat ini