Guncangan dekompensasi: manakah solusi dalam keadaan darurat?

Apa yang terjadi ketika tubuh tidak mampu mempertahankan tekanan tubuhnya dan diduga terjadi kejutan dekompensasi? Organ vital tidak lagi perfusi dan dapat membawa pasien mati.

Dengan kejutan kompensasi, tubuh memiliki kapasitas untuk mempertahankan tekanan darahnya. Namun, ketika goncangan meningkat, tubuh manusia menjadi tidak mampu mengikutinya. Pada saat ini, perfusi organ vital tidak lagi terjaga. Gejala syok dekompensasi meliputi:

  • Tekanan darah turun (jumlah sistolik 90 mm Hg atau lebih rendah pada orang dewasa).
  • Takikardia dan takipnea.
  • Output urin sedikit.
  • Napas tersengal-sengal dan tidak teratur.
  • Pulsa perifer lemah, tidak ada, atau tidak ada.
  • Pucat asy atau cyanotic.
  • Mengurangi suhu tubuh.
  • Status mental menurun.
  • Pupil-pupil terdilatasikan.

Dengan syok dekompensasi, penting untuk meminta langkah-langkah dukungan kehidupan lanjut untuk pasien. Prioritas harus diberikan pada manajemen jalan nafas dan pengobatan penyebab syok yang mendasarinya.

Penurunan tekanan darah sering merupakan indikasi trauma stadium akhir dan pengobatan harus dimulai dengan baik sebelum ini terdeteksi. Jika kondisi ini tetap tidak diobati, itu akan berkembang menjadi syok yang tidak dapat dikembalikan lagi, yang pada akhirnya menyebabkan kematian pasien.

Pengobatan

Kunci untuk menghadapi guncangan secara efisien adalah respons yang cepat. Jika bisa diobati sebelum mencapai tahap dekompensasi, itu ideal. Dalam banyak situasi yang mengancam jiwa, perkembangan goncangan perlu diantisipasi.

Banyak penyedia bantuan medis akan merujuk pada "jam emas" atau "periode emas", jendela di mana perawatan harus diberikan secepat mungkin, dan jika berhasil, pasien tidak akan menderita kerusakan yang berlangsung lama. Ini membutuhkan penilaian cepat dari pasien dan transportasi cepat ke fasilitas trauma.

Oksigen

Oksigen tambahan dapat diberikan jika kadar oksigen dalam darah berkurang; Masyarakat Heart Failure of America, bagaimanapun, menyarankan agar itu tidak digunakan secara rutin.

Obat

Perawatan awal syok dekompensasi umumnya memiliki kombinasi vasodilator seperti nitrogliserin, loop diuretik seperti furosemide, dan ventilasi tekanan positif non-invasif (NIPPV).

Kombinasi obat yang berbeda diperlukan untuk orang yang mengalami gagal jantung. Obat-obatan yang umum direkomendasikan dalam kasus-kasus tersebut termasuk penghambat ACE, vasodilator, beta-blocker, aspirin, blocker saluran kalsium, dan obat penurun kolesterol, termasuk statin. Tergantung pada jenis kerusakan jantung yang dihadapi pasien dan penyebab yang mendasari serangan jantung, salah satu dari kelas obat ini atau kombinasi dari mereka dapat dipilih untuk diberikan.

Pasien dengan masalah jantung yang memompa akan memiliki kombinasi obat yang berbeda dari mereka yang mengalami masalah dengan kemampuan jantung untuk mengisi dengan benar selama diastole.

Operasi

Jika diperlukan, dokter merekomendasikan operasi yang harus dilakukan untuk mengatasi komplikasi yang mendasari yang menyebabkan gagal jantung. Berbagai perawatan tersedia untuk kondisi ini, tergantung pada tingkat kebutuhan dan termasuk operasi bypass arteri koroner, perbaikan atau penggantian katup jantung, atau transplantasi jantung.

Selama operasi bedah ini, perangkat seperti pompa jantung, alat pacu jantung, atau defibrillator dapat ditanamkan ke dalam tubuh pasien. Perawatan masalah jantung berubah dengan cepat, dan terapi baru untuk pengobatan gagal jantung akut sedang dibawa untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa dari serangan besar-besaran ini.

ARTIKEL BUNGA LAIN:

MEDIS ARASCA