Kesiapan darurat - Bagaimana hotel Yordania mengelola keselamatan dan keamanan

Kesiapan Darurat di hotel sangat penting untuk menjamin keamanan kapan saja jika diperlukan. Jordan mengambil tindakan pencegahan untuk mengelola dan mengatasi keadaan darurat di hotel ketika terjadi.

Ahmad Rasmi Albattat1; Ahmad Puad Mat Som2
1Pusat Pascasarjana, Universitas Manajemen dan Sains, 40100 Shah Alam, Selangor, Malaysia.
2Universitas Sultan Zainal Abidin, 21300 Kuala Terengganu, Malaysia.

Di bawah ini kita akan berbicara tentang identifikasi keadaan darurat besar yang dapat terjadi dan menempatkan hotel di Yordania dalam situasi darurat dan bencana. Masalahnya sedang menyelidiki bagaimana hotel disiapkan untuk keadaan darurat, bagaimana mereka mengelola dan mengatasi keadaan darurat, dan keterbatasan atau faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan perencanaan darurat.

Dalam artikel ini, kami akan melaporkan apa yang dikatakan manajer dari hotel bintang tiga, empat dan lima di Amman dan Petra tentang rencana kesiapsiagaan darurat di gedung mereka. Hasilnya mengungkapkan itu Hotel-hotel di Jordania terkena berbagai macam bencana alam dan buatan manusia. Hotel di Yordania kekurangan perencanaan darurat proaktif dan serangkaian kendala yang menghambat keberhasilan perencanaan darurat untuk bencana. Ini menekankan pada peran otoritas yang relevan untuk membentuk manajemen darurat di hotel-hotel yang meyakinkan mereka untuk melakukan praktik-praktik semacam itu, sehingga mereka dapat menangani keadaan darurat secara efektif.

Manajemen bencana di Yordania: bagaimana mencegah korban besar

Manajemen Bencana telah menjadi masalah penting karena pemain utama perhotelan mencari cara untuk mengatasi peristiwa tak terduga ini, yang mengacaukan ancaman terhadap kelangsungan hidup organisasi perhotelan (Ref. Mitroff, 2004), dan menciptakan banyak tantangan untuk sektor swasta dan publik (Ref. Prideaux, 2004).

Kash dan Darling (Ref. 1998) menunjukkan bahwa Inti dari penyelesaian bencana adalah mengevaluasi tingkat perencanaan dan kesiapan bencana saat ini di industri perhotelan, dan memeriksa hubungan antara faktor-faktor organisasi (jenis, ukuran, dan usia), kegiatan perencanaan bencana dan kesiapan bencana.

Hotel-hotel di Jordania telah mengalami a gelombang bencana dan darurat dalam dua dekade terakhir. Secara keseluruhan, periode dari 2000 hingga saat ini telah dipengaruhi oleh bencana alam dan buatan manusia, dengan ketidakstabilan politik di Timur Tengah yang memengaruhi hotel-hotel Yordania secara negatif (Ref. Ali & Ali, 2011). Sejak September 11, 2001, setidaknya 18 insiden teroris utama menargetkan industri perhotelan di seluruh dunia, termasuk dua yang dilakukan di Yordania (Rif. Paraskevas & Arendell, 2007).

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi keadaan darurat utama yang terjadi di industri perhotelan di Yordania menyelidiki persiapan hotel untuk keadaan darurat di masa lalu, dan mengeksplorasi bagaimana hotel mengelola dan mengatasi keadaan darurat seperti itu; dan keterbatasan yang dihadapi hotel; bidang studi sebagian besar masih belum dieksplorasi dalam konteks Timur Tengah secara umum dan di hotel-hotel Jordan secara khusus.

Perencanaan berarti tidak mengelola bencana!

Manajemen Darurat dapat menjadi tantangan besar bagi bisnis apa pun, terutama industri perhotelan mengenai situasi buruk karena mengalami peristiwa darurat yang jauh dari rumah (Ref. Stahura et al., 2012). Para ahli berpendapat bahwa manajer darurat harus menentukan model atau metodologi terbaik saat mempersiapkan, bereaksi, dan pulih dari situasi darurat.

Quarantelli (Ref. 1970) disebutkan dalam penelitian lanjutannya itu perencanaan bukanlah mengelola bencana, dan bencana di masa depan bukan merupakan pengulangan dari masa lalu. Drabek (Ref. 1995) meneliti tingkat kesiapsiagaan bencana dan perencanaan evakuasi untuk bisnis wisatawan untuk menentukan dampak perencanaan terhadap kesiapsiagaan, kekuatan, dan pelajaran yang dipetik seperti rencana aksi, siapa yang bertanggung jawab, dan komunikasi.

Kualitas perencanaan darurat harus dipantau, dievaluasi, dan ditingkatkan untuk beberapa alasan. Pertama, manajemen darurat belum merupakan profesi yang lengkap (Pimpinan Kru, 2001), dengan kurangnya pelatihan yang memadai dan pengetahuan spesialis untuk perencana darurat. Kedua, ketidakefisienan dalam perencanaan darurat meningkatkan ketidaksesuaian antara prosedur dan sumber daya yang tersedia seimbang dengan kebutuhan darurat kronis. Ketiga, perencanaan darurat harus menjadi proses yang berkelanjutan dan dinamis, karena menjadi statis, maka akan dimutasi menjadi disfungsional (Ref. RW Perry & Lindell, 2003).

Rencana dan tim yang baik adalah persyaratan penting untuk selamat dari bencana. Kerja keras dan banyak keputusan sulit sangat penting dalam kasus pemulihan darurat. Dari akhir periode pasca-darurat hingga pembangunan kembali pemulihan darurat garis tren melibatkan semua upaya untuk menangani, mengelola, dan memulihkan dari situasi bencana.

Evakuasi cepat adalah langkah penting dari rantai. Orang-orang penyandang cacat atau orang-orang yang terluka dapat mengalami kesulitan dalam menyelamatkan bangunan. Itu sebabnya hotel, seperti bangunan publik lainnya harus selalu dilengkapi dengan perangkat yang tepat jika terjadi keadaan darurat.

Strategi untuk manajemen bencana

Setelah bencana, manajemen sumber daya dan alokasi sangat penting sehubungan dengan tantangan yang dihadapi hotel di pra-, selama- dan pasca-darurat berdasarkan pada struktur organisasi yang mendatar, tim yang berurusan dengan keadaan darurat (Ref. Burritt, 2002).

Dalam kata Fink (Ref. 1986) model manajemen bencana, manajemen darurat harus dimulai sebelum bencana terjadi dan sebelum itu menggigit industri hotel. Manajemen darurat dapat dibagi menjadi empat tahap: Prodromal, Akut, Kronis, dan Resolusi. Dia menegaskan bahwa sinyal peringatan dini untuk bencana yang berulang sekalipun sulit dikenali. Pindah dari tahap prodromal ke tahap akut, bencana mulai menyebabkan kerusakan dan kerugian, tingkat kesiapsiagaan dan keefektifan menangani keadaan darurat dapat dikontribusikan pada tingkat kerugian. Sebaliknya, tahap kronis memungkinkan organisasi untuk pulih dari bencana dan belajar dari kekuatan dan kelemahan dalam rencana tanggap darurat.

Dalam modelnya, Roberts (Ref. 1994) menjelaskan empat tahap manajemen bencana. itu tahap pra-acara di mana upaya untuk mengurangi dampak dan untuk bersiap menghadapi potensi bencana. Di tahap darurat, bencana terjadi dan tindakan akan diambil untuk menyelamatkan dan menyelamatkan orang dan properti. Dalam tahap menengah, hotel menyediakan rencana jangka pendek untuk memulihkan layanan penting dan mengatasi secepat mungkin. Akhirnya, tahap jangka panjang Di sinilah perbaikan infrastruktur menggunakan strategi jangka panjang, dan meningkatkan rencana darurat untuk mempersiapkan keadaan darurat berikutnya.

Apa alasan untuk keadaan darurat di hotel-hotel Yordania?

Responden diminta untuk menjelaskan jenis dan besarnya keadaan darurat yang terjadi di hotel mereka di masa lalu.

Temuan mengungkapkan itu Hotel di Yordania terancam oleh beberapa keadaan darurat dan ketidakstabilan politik di Timur Tengah. Temuan juga menunjukkan bahwa terorisme, pemboman Amman 2005, profil pasien Libya, masalah keuangan, pajak, pandemi, pergantian karyawan, dan ancaman alam diidentifikasi sebagai keadaan darurat utama yang dihadapi hotel-hotel Yordania.

Temuan juga mengungkapkan itu kebakaran, manajemen pemeliharaan yang buruk, mesin keamanan berkualitas rendah, dan persiapan yang lemah adalah di antara keadaan darurat menghadapi industri hotel di Yordania dengan dampak negatif pada bisnis perhotelan, industri terkait, dan ekonomi negara itu. Responden juga kecewa tentang perjanjian yang dilakukan dengan pemerintah Libya untuk menjadi tuan rumah dan menerima papan penuh pasien yang terluka di hotel-hotel Yordania yang menjanjikan mereka untuk membayar faktur dalam beberapa hari 14; mereka menyimpulkan bahwa sampai sekarang mereka hanya menerima tidak lebih dari 50% dari uang mereka setelah serangkaian audit dan diskon dari komite Libya. Selanjutnya, biaya energi yang tinggi, pajak yang tinggi dan tekanan pada layanan.

Pada akhirnya, kesiapsiagaan dan manajemen bencana adalah kuncinya

Jordan kemudian dilanda berbagai bencana dan keadaan darurat. Mencerminkan kerentanan industri perhotelan terhadap peristiwa berbahaya di lingkungan internal dan eksternal. Ini telah menyebabkan fluktuasi dramatis dalam kedatangan dan pendapatan wisatawan. Peristiwa yang dibahas dalam penelitian ini mengungkapkan gelombang bencana yang mempengaruhi industri perhotelan di Yordania selama beberapa dekade terakhir, yang pada gilirannya mempengaruhi kontribusi industri terhadap PDB Yordania dan mengungkapkan efek berganda pada perekonomian.

Temuan ini juga menekankan bahwa jenis, usia, dan ukuran organisasi memiliki dampak besar pada perencanaan proaktif terlepas dari apakah organisasi menghadapi bencana sebelumnya atau tidak. Kesiapsiagaan dan rencana darurat yang diperbarui dengan kesadaran manajer akan membantu industri perhotelan untuk menyediakan sumber daya yang diperlukan, serta pelatihan yang efektif untuk menghindari atau meminimalkan risiko. Surveilans keselamatan dan sistem keamanan cocok untuk menyelamatkan nyawa dan properti tamu. Faktor-faktor ini juga dapat digunakan sebagai alat pemasaran untuk tamu dan perencana pertemuan. Akhirnya, sangat penting untuk memahami kerangka kerja yang muncul untuk mengurangi dampak dan bersiap sebelum krisis yang tak terungkap.

Selanjutnya, untuk meminimalkan kerugian selama pengungsian ketika bencana terjadi. Perencanaan proaktif yang efektif harus ada di tingkat pemerintah dan belajar dari masa lalu untuk mengatasi efek dari peristiwa tersebut. Sayangnya, penelitian ini menemukan kelalaian terhadap perencanaan darurat proaktif oleh pemain kunci industri.

BACA SELURUH KERTAS SELURUH ACADEMIA.EDU

BIO PENULIS

Dr Ahmad Rasmi Albattat - Asisten Profesor di Pusat Pascasarjana, Manajemen dan Sains.

Dr Ahmad R. Albattat, adalah Asisten Profesor di Pusat Pascasarjana, Universitas Manajemen dan Sains, Shah Alam, Selangor, Malaysia. Dia adalah profesor tamu dan penguji luar di Akademi Pariwisata Medan (Akpar Medan). Ia meraih gelar doktor dalam Manajemen Perhotelan dari University Sains Malaysia (USM). Dia bekerja sebagai Asisten Profesor, Ammon Applied University College, Amman, Yordania. Dosen Senior dan koordinator penelitian di Sekolah Perhotelan & Seni Kreatif, Universitas Manajemen dan Sains, Shah Alam, Selangor, Malaysia, dan Peneliti di Sustainable Tourism Research Cluster (STRC), Pulau Pinang, Malaysia. Dia bekerja untuk industri perhotelan Yordania selama 17 tahun. Dia telah berpartisipasi dan mempresentasikan makalah penelitian di sejumlah konferensi akademik yang diadakan di Malaysia, Taiwan, Thailand, Indonesia, Sri Lanka, dan Yordania. Dia adalah anggota aktif Dewan Peninjau Ilmiah dan Editorial tentang Perhotelan manajemen, hotel, pariwisata, acara, perencanaan darurat, manajemen bencana, sumber daya manusia untuk Jurnal Manajemen Pariwisata, Jurnal Pemasaran & Manajemen Perhotelan (JHMM), Isu Terkini dalam Pariwisata (CIT), Jurnal Inovasi Asia-Pasifik di Perhotelan dan Pariwisata (APJIHT), Jurnal Internasional Ekonomi dan Manajemen (IJEAM), AlmaTourism, Jurnal Pariwisata, Pengembangan Budaya dan Wilayah, Jurnal Internasional Pariwisata dan Pengembangan Komunitas Berkelanjutan. Karya-karyanya yang terbaru telah diterbitkan dalam jurnal internasional wasit, proses konferensi, buku dan bab buku.

_________________________________________________________________

REFERENSI

  • Al-dalahmeh, M., Aloudat, A., Al-Hujran, O., & Migdadi, M. (2014). Wawasan tentang Sistem Peringatan Dini Publik di Negara Berkembang: Kasus Jordan. Jurnal Life Sci, 11(3), 263-270.
  • Al-Rasheed, AM (2001). Fitur Manajemen dan Organisasi Tradisional Arab di Lingkungan Bisnis Yordania. Jurnal Pengembangan Manajemen Transnasional, 6(1-2), 27-53.
  • Alexander, D. (2002). Prinsip perencanaan dan manajemen darurat: Oxford University Press, New York, AS.
  • Alexander, D. (2005). Menuju pengembangan standar dalam perencanaan darurat. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 14(2), 158-175.
  • Ali, SH, & Ali, AF (2011). Kerangka Konseptual untuk Perencanaan dan Manajemen Krisis di Industri Pariwisata Yordania. Kemajuan dalam Manajemen.
  • Burritt, MC (2002). Jalan menuju pemulihan: melihat industri penginapan, pasca-September 11. Masalah Real Estat, 26(4), 15-18.
  • Cashman, A., Cumberbatch, J., & Moore, W. (2012). Efek perubahan iklim terhadap pariwisata di negara-negara kecil: bukti dari kasus Barbados. Ulasan Pariwisata, 67(3), 17-29.
  • Chaudhary, C. (1991). Penelitian Metodologi. Jaipur: SK Parnami, Penerbit RBSA.
  • Cohen, E. (2008). Eksplorasi dalam pariwisata Thailand: Studi kasus yang dikumpulkan (Vol. 11): Penerbitan Grup Emerald.
  • Coppola, DP (2010). Pengantar Manajemen Bencana Internasional: Ilmu Pengetahuan Elsevier.
  • Crews, DT (2001). Kasus untuk manajemen darurat sebagai profesi. Jurnal Manajemen Darurat Australia, 16(2), 2-3.
  • De Holan, PM, & Phillips, N. (2004). Lupa organisasi sebagai strategi. Organisasi Strategis, 2(4), 423-433.
  • Drabek, T. (1995). Respons bencana dalam industri pariwisata. Jurnal Internasional Keadaan Darurat dan Bencana Massal, 13(1), 7-23.
  • Dynes, R. (1998). "Berhubungan dengan bencana komunitas", di Quarantelli, EL (Ed.), Apa Itu Bencana? Perspektif tentang Pertanyaan, Routledge, London, Pp. 109-126.
  • Evans, N., & Elphick, S. (2005). Model Manajemen Krisis: Evaluasi Nilainya untuk Perencanaan Strategis di Industri Perjalanan Internasional. Jurnal Internasional Penelitian Pariwisata, 7, 135-150. doi: 10.1002 / jtr.527
  • Faulkner, B. (2001). Menuju kerangka kerja untuk manajemen bencana pariwisata. Manajemen Pariwisata, 22(2), 135-147. doi: 10.1016/s0261-5177(00)00048-0
  • Fink, S. (1986). Manajemen Krisis: Perencanaan untuk yang Tak Terelakkan. New York, NY: Asosiasi Manajemen Amerika.
  • Gheytanchi, A., Joseph, L., Gierlach, E., Kimpara, S., & Housley, JF (2007). Selusin kotor: Dua belas kegagalan respon Badai Katrina dan bagaimana psikologi dapat membantu. Psikolog Amerika, 62, 118-130.
  • Helsloot, I., & Ruitenberg, A. (2004). Respons warga terhadap bencana: survei literatur dan beberapa implikasi praktis. Jurnal Kontinjensi dan Manajemen Krisis, 12(3), 98-111.
  • Hystad, PW, & Keller, PC (2008). Menuju kerangka kerja penanggulangan bencana pariwisata tujuan: Pelajaran jangka panjang dari bencana kebakaran hutan. Manajemen Pariwisata, 29(1), 151-162.
  • Ichinosawa, J. (2006). Bencana reputasi di Phuket: dampak sekunder tsunami pada pariwisata inbound. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 15(1), 111-123.
  • Johnston, D., Becker, J., Gregg, C., Houghton, B., Paton, D., Leonard, G., & Garside, R. (2007). Mengembangkan kapasitas peringatan dan tanggap bencana di sektor pariwisata di pesisir Washington, AS. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 16(2), 210-216.
  • Kash, TJ, & Darling, JR (1998). Manajemen krisis: pencegahan, diagnosis dan intervensi. Jurnal Pengembangan Kepemimpinan & Organisasi, 19(4), 179-186.
  • Rendah, SP, Liu, J., & Sio, S. (2010). Manajemen kesinambungan bisnis di perusahaan konstruksi besar di Singapura. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 19(2), 219-232.
  • Mansfeld, Y. (2006). Peran informasi keamanan dalam manajemen krisis pariwisata: mata rantai yang hilang. Pariwisata, Keamanan & Keselamatan: Dari Teori ke Praktik, Butterworth-Heinemann, Oxford, 271-290.
  • Mitroff, II (2004). Kepemimpinan krisis: Perencanaan untuk yang tak terpikirkan: John Wiley & Sons Inc.
  • Paraskevas, A., & Arendell, B. (2007). Kerangka strategis untuk pencegahan dan mitigasi terorisme di destinasi wisata. Manajemen Pariwisata, 28(6), 1560-1573. doi: http://dx.doi.org/10.1016/j.tourman.2007.02.012
  • Parker, D. (1992). Manajemen risiko yang salah. London: Penerbit James dan James Science.
  • Paton, D. (2003). Kesiapan bencana: perspektif sosial-kognitif. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 12(3), 210-216.
  • Patten, ML (2007). Memahami metode penelitian: Tinjauan tentang hal-hal penting: Pyrczak Pub.
  • Perry, R., & Quarantelly, E. (2004). apa itu Bencana? Jawaban Baru untuk Pertanyaan Lama. Xlibris Press, Philadelphia, PA.
  • Perry, RW, & Lindell, MK (2003). Kesiapan untuk tanggap darurat: pedoman untuk proses perencanaan darurat. Bencana, 27(4), 336-350.
  • Pforr, C. (2006). Pariwisata pasca krisis adalah pariwisata pra-krisis: Tinjauan Sastra tentang Manajemen Krisis dalam Pariwisata: Sekolah Manajemen, Universitas Teknologi Curtin.
  • Pforr, C., & Hosie, PJ (2008). Manajemen Krisis dalam Pariwisata. Jurnal Perjalanan & Pemasaran Pariwisata, 23(2-4), 249-264. doi: 10.1300/J073v23n02_19
  • Prideaux, B. (2004). Perlunya Menggunakan Kerangka Kerja Perencanaan Bencana untuk Menanggapi Bencana Pariwisata Utama. Jurnal Perjalanan & Pemasaran Pariwisata, 15(4), 281-298. doi: 10.1300/J073v15n04_04
  • Quarantelli, EL (1970). Bibliografi Beranotasi Terpilih dari Studi Ilmu Sosial tentang Bencana. American Behavioral Scientist, 13(3), 452-456.
  • Richardson, B. (1994). Bencana sosial-teknis: profil dan prevalensi. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 3(4), 41-69. doi: doi: 10.1108 / 09653569410076766
  • Riley, RW, & Love, LL (2000). Keadaan penelitian pariwisata kualitatif. Annals of Tourism Research, 27(1), 164-187.
  • Ritchie, B. (2004). Kekacauan, krisis dan bencana: pendekatan strategis untuk manajemen krisis di industri pariwisata. Manajemen Pariwisata, 25(6), 669-683. doi: http://dx.doi.org/10.1016/j.tourman.2003.09.004
  • Rittichainuwat, B. (2005). Memahami perbedaan risiko trvel yang dirasakan antara pertama kali dan wisatawan yang berulang. Makalah disajikan pada KTT global 3rd tentang perdamaian melalui forum pendidikan-pariwisata: satu keluarga satu bumi: Perjalanan & Pariwisata-melayani tujuan yang lebih tinggi, Pattaya, Thailand.
  • Roberts, V. (1994). Manajemen Banjir: Kertas Bradford. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 3(2), 44 - 60. doi: 10.1108 / 09653569410053932
  • Sabri, HM (2004). Nilai-nilai sosial budaya dan budaya organisasi. Jurnal Pengembangan Manajemen Transnasional, 9(2-3), 123-145.
  • Sandelowski, M. (1995). Ukuran sampel dalam penelitian kualitatif. Penelitian keperawatan & kesehatan, 18(2), 179-183.
  • Sawalha, I., Jraisat, L., & Al-Qudah, K. (2013). Krisis dan manajemen bencana di hotel-hotel Yordania: praktik dan pertimbangan budaya. Pencegahan dan Manajemen Bencana, 22(3), 210-228.
  • Sawalha, I., & Meaton, J. (2012). Budaya Arab Yordania dan dampaknya pada adopsi manajemen keberlangsungan bisnis Yordania yang lebih luas. Jurnal kesinambungan bisnis & perencanaan darurat, 6(1), 84-95.
  • Stahura, KA, Henthorne, TL, George, BP, &, & Soraghan, E. (2012). Perencanaan dan pemulihan darurat untuk situasi teror: analisis dengan referensi khusus untuk pariwisata. Tema Perhotelan dan Pariwisata Seluruh Dunia, 4(1), 48-58.
  • Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan. (2012). Lembar Fakta Negara - Yordania. Kairo, Mesir.
  • Program Pembangunan PBB. (2010). Dukungan untuk Membangun Kapasitas Nasional untuk Pengurangan Risiko Gempa Bumi di ASEZA di Yordania. Aqaba, Jordan.
  • Walle, AH (1997). Penelitian pariwisata kuantitatif dan kualitatif. Annals of Tourism Research, 24(3), 524-536.