Serangan 9 / 11 - Petugas pemadam kebakaran, para pahlawan melawan terorisme

Serangan 9 / 11 telah menjadi salah satu tantangan tersulit bagi Layanan Medis Darurat. Petugas pemadam kebakaran adalah pahlawan, terutama setelah serangan Menara Kembar.

NEW YORK - 09 / 11 adalah tanggal yang tak terlupakan untuk seluruh dunia. Empat pesawat wisata melakukan serangan bunuh diri terhadap sasaran di Amerika Serikat. Dua pesawat diterbangkan ke menara kembar World Trade Center di New York City, pesawat ketiga menabrak Pentagon di luar Washington, DC, dan pesawat keempat jatuh di sebuah lapangan di Shanksville, Pennsylvania. Petugas pemadam kebakaran, polisi dan staf medis menghadapi kematian karena menyelamatkan orang.

Serangan 9 / 11: operasi pemadam kebakaran

Episode yang paling diingat dari kelompok serangan ini benar-benar serangan teroris di Menara Kembar di NYC World Trade Center. Pada peristiwa yang tak terduga dan tragis itu, Brigade Pemadam Kebakaran NYC telah dikirim segera.

Kali ini adalah kecelakaan yang sangat kompleks dan aneh karena begitu petugas pemadam kebakaran mencapai World Trade Center, mereka dengan cepat menyadari bahwa tidak ada harapan untuk mengendalikan api. Mereka fokus pada misi putus asa untuk mengevakuasi pekerja kantor yang berada di dalam dua bangunan.

Mereka tidak punya informasi tentang apa yang sebenarnya terjadi, mereka tidak punya informasi tentang apa situasi di dalam gedung. Mereka hanya melihat bahwa menara kembar mengalami kerusakan struktural dan sistem pemadaman kebakaran mungkin telah dibuat tidak dapat dioperasikan. Pemadam kebakaran New York bergegas ke tempat yang tidak diketahui.

Laporan korban tewas akibat serangan 9 / 11

Pada serangan 9 / 11, korban tewas berjumlah 2,753 orang, di antaranya 343 adalah petugas pemadam kebakaran dan polisi. Namun demikian New York Times melaporkan analisis berdasarkan pada laporan saksi mata, catatan pengiriman dan laporan federal. Menurutnya, pada serangan 9 / 11, sekitar petugas pemadam kebakaran 140 kehilangan nyawa di atau sekitar menara selatan, sementara sekitar 200 meninggal di dalam menara utara atau di pangkalannya.

Menurut Laporan akhir Institut Nasional Standar dan Teknologi, kematian setelah serangan 9 / 11 berjumlah lebih dari sepertiga dari sekitar personil darurat 1,000 di lokasi kejadian. Di sisi lain, Badan Manajemen Darurat Federal menyatakan bahwa dua dari kematian FDNY adalah EMT, dan yang lainnya adalah petugas pemadam kebakaran.

Salah satu alasan banyak pemadam kebakaran dan kematian banyak warga sipil juga karena kekacauan, kebisingan dan runtuhnya komunikasi radio. Memang, setelah beberapa menit, pejabat FDNY menyadari bahwa menara utara akan segera runtuh. Jadi mereka mencoba mengeluarkan komunikasi radio kepada petugas pemadam kebakaran di dalam gedung untuk memerintahkan evakuasi segera. Tetapi karena alasan yang disebutkan di atas, beberapa petugas pemadam kebakaran tidak mendengar perintah evakuasi, menurut laporan komisi 9 / 11.

Pemadam kebakaran telah menjadi pahlawan sejati dari serangan 9 / 11. Meskipun bahaya dan risiko lebih tinggi kehilangan nyawa mereka sendiri, mereka menghadapi serangan teroris.

9 / 11 Memorial Museum: "Hari tidak akan menghapusmu dari ingatan waktu"

Museum Peringatan 9 / 11 mengumpulkan dan melestarikan bagian-bagian Menara Kembar yang tersisa. Tidak banyak karena struktur utama ternyata hancur setelah runtuh. Museum Peringatan 9 / 11 terletak di World Trade Center NY saat ini, persis di mana Twin Towers telah dibangun. Sekarang, yang tersisa hanyalah fondasi menara. Kemudian, dua air mancur kotak besar telah dibangun, untuk mengingat siapa yang jatuh hari itu. Ada marmer berlapis yang melaporkan nama semua orang yang kehilangan nyawa.

Koleksinya terbuat dari potongan-potongan Menara yang tersisa, elemen artistik yang diciptakan oleh seniman di seluruh dunia dan foto-foto orang yang kehilangan nyawa pada hari itu. The Ground Zero adalah ruangan Museum yang sepenuhnya didedikasikan untuk mereka.

CBS melaporkan berita tentang hari peringatan di AS. Kota New York dan dunia akan mengingat para korban serangan 9 / 11. Seperti yang dilaporkan CBS 2 Mary Calvi, the 9 / 11 Museum sekarang telah menambahkan suara-suara baru pada peringatannya pada hari yang khusyuk. Untuk pertama kalinya, warga New York biasa dilihat dan didengar sebagai bagian dari museum.

"Langit saya yang saya kenal sepanjang hidup saya tidak akan pernah terlihat sama," kata seorang pria dengan seragam Angkatan Darat AS. "Saya merasa tidak berdaya."
"Saya hanya ingat bagaimana itu sebelum 9 / 11, dan berapa banyak saya anggap remeh," kata seorang wanita.

Untuk museum, tidak hanya ada satu kisah serangan 9 / 11, tetapi ribuan. Dan setiap pengunjung dapat pergi ke studio kecil dan merekam perasaan mereka, dan menjawab pertanyaan tertentu. Mereka dapat berbicara tentang bagaimana kehidupan mereka dipengaruhi oleh serangan 9 / 11, dan bagaimana pandangan mereka telah berubah sejak hari itu.

BACA LEBIH BANYAK DI CBS LOKAL