Pasien yang meninggal di rumah - Keluarga dan tetangga menuduh paramedis

Koordinasi kru respon kesehatan dalam kasus keluarga dan teman-teman yang marah yang tidak membiarkan Anda merawat pasien yang sudah meninggal sangat rumit. Plus, koordinasi yang terlewatkan dengan kantor polisi memicu skenario yang sangat berisiko.

Beberapa skenario yang tenang dapat menjadi sangat berbahaya dan berisiko bagi perawat pra-rumah sakit. Hari ini kami melaporkan pengalaman seorang dokter yang bertemu dengan orang-orang yang kurang damai dan tenang selama intervensi pada pasien muda yang tidak sadar di rumahnya sendiri.

KASUS

Itu adalah hari yang panas di musim panas (mungkin ini juga memperburuk situasi). Itu Juli 18th atau 19th. Kami dipanggil di 9: 15 pagi, tepat setelah menerima umpan balik dari shift malam, untuk "pasien yang tidak sadar" dan tidak ada informasi lain yang diberikan tetapi bahwa itu adalah pasien muda di rumahnya - bangunan itu adalah tempat yang dikenal karena pengedar narkoba gunakan untuk tinggal dan bekerja di sana -, dan bahwa orang-orang menjadi cukup cemas.

Itu di sebuah bangunan di pusat kota di sebuah kota di Spanyol selatan. Kami telah diarahkan oleh keluarga pasien ke rumah mereka dan ketika kami tiba di kamarnya, di dalam rumah, pintu kamar tempat pasien seharusnya dikunci.

Ibu dan saudara-saudaranya bersikeras bahwa dia pergi tidur lebih awal pada malam sebelumnya dan dia tidak menjawab panggilan. Saat itu masih pagi dan orang-orang mulai berkumpul di dalam dan di luar rumah. Akhirnya, seseorang memaksa keluarga menggunakan alat untuk memecahkan kunci dan kami bisa masuk dan pasien menunjukkan tanda-tanda kematian yang jelas. Kami kemudian pertama-tama memindahkan semua orang dan satu saudara laki-laki dari ruangan itu, kemudian kami mencoba untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang situasi tersebut karena kami menemukan beberapa obat di dalam ruangan. Kami kemudian membuat EKG untuk menyatakan kematian pasien.

Kerumunan menjadi sangat marah karena jelas bahwa pasien sudah mati dan mereka menuduh kami sangat terlambat dan tidak cukup untuk mencoba menyadarkan dia. Mereka mulai meneriaki kami dan menjadi semakin kasar terhadap kami.

Pada saat pertama, kami berdua saja dengan beberapa anggota keluarga. Kemudian semakin banyak orang mulai berkumpul dan akhirnya, dua tim polisi setempat datang untuk mengendalikan situasi. Kami baru saja membuat EKG, berhenti mengumpulkan informasi dan menelepon lagi Polisi yang menjelaskan bahwa kami terlibat dalam a situasi berisiko yang bisa lepas kendali kapan saja.

Kami harus memutuskan untuk tinggal di sana, mendapatkan sejarah yang jelas tentang keadaan kematian, seperti yang kami lakukan pada kematian yang tidak alami, dan mencoba memberikan dukungan kepada keluarga almarhum, seperti yang biasanya kami lakukan pada kematian tak terduga ini) atau hanya mengkonfirmasi kematian dan menjauh.

Untuk tetap di sana atau pergi dan karena kami benar-benar dikelilingi oleh kerumunan dengan hanya satu pintu untuk melarikan diri, kami harus memutuskan apakah kami akan menggunakan kekerasan untuk menjauh jika kami tidak diizinkan untuk bergerak.
Akhirnya, Polisi tiba dan saya bisa mengobrol sedikit dengan salah satu perwakilan keluarga yang tampaknya cukup masuk akal untuk memahami situasi dan apa yang telah kami lakukan. Dia berbicara kepada beberapa orang dan mereka mengizinkan kami untuk pergi.

Itu adalah salah satu misi pertama saya di kota itu dan terutama di daerah itu dan tidak terlalu menyadari situasi berisiko yang bisa kami hadapi dengan banyak keluarga yang hancur dan beberapa geng di sekitar. Saya bertindak hanya fokus pada pasien, benar-benar tidak menyadari konteksnya sampai tim saya memberi tahu saya tentang situasinya.

ANALISIS

Kami tiba segera setelah panggilan darurat dan pintu ditutup sehingga tidak berarti kita bertanggung jawab atau bertanggung jawab atas kesalahan dalam skenario itu, tetapi meskipun demikian, keluarga dan teman-teman menjadi sangat marah kepada kita.

Kami tiba sangat cepat, tidak mendapatkan konfrontasi dengan orang banyak dan fokus pada pasien. Kami tidak diatasi oleh tekanan dan bertindak profesional setiap saat. Kita harus menunggu polisi untuk lebih dekat dengan skenario atau bahkan menunggu sampai mereka tiba memasuki ruangan. Kami masuk ke rumah dan kamar tanpa penilaian risiko sebelumnya atau rencana pelarian.

Bagaimana insiden itu mengubah akses, keamanan, dan kualitas layanan Anda? Saya menjadi lebih sadar akan situasi berisiko dan sejak itu saya selalu merencanakan rute pelarian bersama tim saya sebelum kita pergi ke rumah atau bangunan di mana kita bisa menghadapi risiko.

Jika kami berpikir jika ada masalah, kami dapat dengan mudah diisolasi dan kami pikir situasinya berisiko, kami menunggu hingga polisi tiba. Pelajaran utama yang dipelajari dari pengalaman ini adalah sayamperbaikan penilaian risiko dari setiap insiden, merencanakan rute pelarian dan titik pertemuan serta berkoordinasi dengan polisi sebelumnya.