Airbus H145 baru mendaki gunung Aconcagua, 6,962m juga

Helikopter Airbus H145 terbang di atas puncak gunung Aconcagua dan masih memiliki cadangan daya yang akan memungkinkan kru untuk membawa dua orang di dalamnya. Ini adalah demonstrasi yang jelas dari kemampuan HEMS helikopter baru ini.

Argentina, 25 September, 2019 - Helikopter Airbus telah mencapai ketinggian baru: versi terbaru dari H145 telah meluncur turun di Aconcagua, gunung tertinggi di Belahan Selatan, yang berpuncak pada meter 6,962 (kaki 22,840). Ini adalah pertama kalinya helikopter bermesin ganda mendarat di ketinggian ini, mengkonfirmasikan kinerja dan amplop penerbangan luas dari H145 baru.

Kondisi untuk misi ini sangat ekstrem, karena kondisi atmosfer di daerah tersebut dan musim dingin. Pesawat lepas landas dari Mendoza, Argentina, terbang 30 menit ke kaki Aconcagua di mana ia mulai naik. Setelah pendakian 15 menit, helikopter mendarat di 1.45 pm di puncak, pada suhu -22ºC. Awak di atas helikopter terdiri dari Alexander Neuhaus, pilot uji eksperimental dan Antoine van Gent, insinyur uji terbang eksperimental.

“Kami harus tetap fokus pada misi karena angin kencang dengan hembusan hingga 30 knot dan kepadatan udara yang rendah. Kualitas penanganan H145 baru sangat baik dan dikombinasikan dengan Helionix dan empat sumbu-autopilotnya, kami mencapai puncak dengan aman, ”kata Alexander Neuhaus, pilot uji eksperimental di Airbus Helicopters. “Pesawat berkinerja luar biasa. Kami terbang melintasi puncak Aconcagua dan masih memiliki cadangan daya yang memungkinkan kami membawa dua orang. ”

Tes penerbangan didukung oleh Fuerza Aerea Argentina, yang memberikan dukungan udara dengan helikopter Lama mereka; Patrulla de Rescate de Alta Montaña de Policia de Mendoza, yang membantu dengan rencana darurat; Parque Provincial Aconcagua, memfasilitasi operasi dan logistik, dan Helicopters AR, operator lokal dengan lebih dari 15 tahun pengalaman terbang di area Aconcagua dengan helikopter Airbus H125 mereka. Ini bukan gunung pertama yang dikuasai Helikopter Airbus. Pada 14 Mei 2005, pilot uji penerbangan Didier Delsalle mendaratkan satu mesin H125 di Mount Everest, gunung tertinggi di dunia.

Inovasi dan sertifikasi: rotor berbilah lima yang baru

Sebelum kampanye uji coba ketinggian tinggi yang sukses di Amerika Selatan, H145 baru melakukan beberapa kampanye uji coba termasuk di Spanyol di ketinggian menengah dan Finlandia untuk cuaca dingin. Secara total, lebih dari jam penerbangan 400 telah dibukukan pada dua prototipe H145 berbilah lima untuk memastikan sertifikasi EASA pada awal 2020, diikuti oleh sertifikasi FAA dan pengiriman pertama akhir tahun itu. Airbus meluncurkan versi baru dari helikopter bermesin ganda H145 ringan di Heli-Expo 2019 di Atlanta pada bulan Maret. Pembaruan terbaru ini menambahkan rotor lima-bilah yang inovatif dan baru ke H145 multi-misi, meningkatkan muatan berguna helikopter sebesar 150 kg. Kesederhanaan desain rotor utama tanpa bantalan yang baru juga akan memudahkan operasi perawatan, lebih lanjut meningkatkan kemampuan servis benchmark dan keandalan H145, sekaligus meningkatkan kenyamanan berkendara bagi penumpang dan awak.