Paramedis diserang oleh seorang pasien di UGD. Semuanya dimulai dengan Stapler

Keselamatan paramedis adalah wajib. Tetapi ada banyak situasi di mana agresi sulit untuk dicegah. Paramedis yang diserang oleh pasien adalah yang paling umum.

A paramedis diserang oleh pasien sangat umum, sayangnya. Ambulan! komunitas dimulai pada 2016 untuk menganalisis berbagai situasi. Tujuan utamanya adalah untuk membuat EMT dan paramedis lebih aman, berkat pengetahuan yang lebih baik. Mulailah membaca, ini adalah kisah #Crimefriday untuk belajar lebih baik bagaimana menyelamatkan tubuh Anda, tim Anda, dan ambulans Anda dari “hari yang buruk di kantor”!

Tinggal dan bekerja di kota yang tenang membuat Anda semakin tidak siap untuk segala jenis kekerasan. Itulah yang terjadi pada karakter utama cerita kita hari ini, yang harus menghadapi seorang pasien penyalahgunaan narkoba di dalam rumah sakit. Ini paramedis menemukan dirinya terlibat dalam situasi serius tepat di dalam UGD. Reaksi terhadap perilaku kekerasan haruslah kedamaian, tetapi terkadang tidak mudah untuk tenang.

Paramedis diserang oleh pasien: latar belakang

“Membantu orang-orang di saat mereka membutuhkan adalah hak istimewa yang kita miliki Layanan Medis Darurat (EMS) mengalami setiap hari. Saya bekerja di kota kecil di Alberta, Kanada. Kami melayani populasi sekitar 100,000. Ekonomi sebagian besar didasarkan pada pertanian dan produksi minyak dan gas. Musim dingin di bagian provinsi ini relatif ringan sehingga kami telah menjadi hot spot pensiun.

Sebagai hasilnya, kami merespons sejumlah besar panggilan jantung, nyeri kronis masalah, dan masalah lain yang terkait dengan perawatan kesehatan lansia. Kami juga berlokasi dekat dengan pangkalan militer yang digunakan beberapa kali setahun oleh Militer Inggris untuk pelatihan. Ini menambah volume panggilan kami secara signifikan seperti kami menanggapi untuk luka mereka mendukung sambil melatih dan untuk prajurit yang tidak bertugas dan keluar kota.

Selain tanggapan ambulans darat, kami memiliki ambulans udara komponen. Jarak jauh ke level 1 pusat trauma dikurangi dengan penggunaan King Air 200 yang dalam format ambulans udara. Kami juga memiliki Helikopter Bell 209 yang digunakan sebagai sumber daya penyelamatan regional. Saat ini, saya berbasis di a Unit Respon Paramedis yang berarti saya bekerja sendiri dan biasanya membantu kru lain pada panggilan ketajaman tinggi atau ketika peningkatan tenaga kerja diperlukan. Saya telah bekerja di sini sejak 2003 dan telah menyaksikan banyak perubahan selama waktu itu.

Salah satu perubahan terbesar yang saya lihat adalah perubahan terbaru kami pada Layanan Pengiriman. Kami dulu dikirim secara lokal dari pusat panggilan yang mengirim ketiga Layanan Darurat (EMS, Polisi, dan Pemadam Kebakaran). Sekarang kami telah berubah menjadi EMS hanya Pengirimanpusat yang terletak di pusat 300 km dari sini. Ini dilakukan sebagai langkah penghematan biaya ketika layanan kami beralih ke sistem di seluruh provinsi.

Kami memiliki layanan Kepolisian kami sendiri di kota (tidak seperti RCMP Nasional kami) dan kami menikmati hubungan yang baik dengan mereka. Mereka sering sesuai dengan panggilan kami dan sebagai hasilnya, ada persahabatan.

Kami bekerja dalam konteks yang damai. Kedamaian itu perlahan-lahan terancam oleh peningkatan penggunaan narkoba di kota kami. Kami terletak di sepanjang Trans Canada Highway yang merupakan jalan raya antara pusat-pusat utama di Kanada dari Timur ke Barat. Akibatnya, kami memiliki jumlah obat yang tidak proporsional yang melewati dan tetap ada di komunitas kami.

Untungnya, kami tidak memiliki banyak kasus kekerasan terhadap kami Personil EMS dan seorang paramedis yang diserang oleh pasien tidak begitu umum. Namun insiden ini terus meningkat dan sebagian besar disebabkan oleh obat digunakan. Kota damai tempat saya memulai karir pada tahun 2003 telah menjadi kota tempat kami menggunakan Narcan secara teratur. Senjata tidak lazim di sini. Kekerasan yang kita hadapi biasanya merupakan serangan fisik. Saya menghargai layanan Polisi kami karena kurangnya banyak insiden serius terhadap staf kami.

Rumah sakit lokal kami semakin kelebihan kapasitas. Banyaknya jumlah orang di kami Gawat Darurat telah menghasilkan peningkatan insiden kekerasan di sana dan untuk kebutuhan meningkat keamanan. Waktu tunggu kami di lorong dengan pasien kami telah meningkat secara dramatis selama bertahun-tahun yang menambah stres pasien.

Kasus paramedis menyerang

Insiden saya terjadi pada bulan Juni tahun ini. Saya baru saja memindahkan seorang pasien lansia ke rumah sakit Departemen darurat dan saya sedang menunggu sejalan dengan kru EMS lain untuk memberikan laporan kepada perawat triase dan semoga mendapatkan kami pasien tempat tidur di departemen.

Departemen Darurat kami mirip dengan banyak kota kecil rumah sakit. Ruang tunggu dipisahkan oleh kaca di meja triage dan pintu keamanan yang membutuhkan tombol yang harus ditekan untuk masuk dari luar. Petugas keamanan memiliki meja segera di dalam pintu itu dan dapat ditemukan di sana 90% dari waktu.

Ada ruang penahanan bagi pasien psikiatris yang berpotensi melakukan kekerasan di samping meja keamanan yang dapat dikunci. Beberapa personil keamanan kami dilatih Petugas Perdamaian yang diizinkan untuk menahan pasien yang mungkin menjadi ancaman bagi diri mereka sendiri atau orang lain sampai Polisi atau Psikiater memutuskan rencana untuk mereka.

Sementara kekerasan tidak pernah terdengar di Departemen Darurat kami, itu jarang terjadi. Kadang-kadang, Petugas Keamanan harus menahan pasien yang sedang mabuk atau membantu Polisi menahan pasien yang kejam yang dibawa masuk untuk penilaian medis. Secara umum, proses ini ditangani dengan lancar dan ruang penahanan digunakan secara efektif.

Hari kejadian saya sama dengan hari lainnya. Saya sedang berbicara dengan salah satu rekan saya ketika saya menunggu Perawat Triage. Kru EMS masuk melalui pintu terpisah sehingga kami memberikan laporan untuk melakukan triase di belakang kaca ke ruang tunggu. Seorang pria lewat di belakangku dan berjalan ke Petugas Unit dengan cepat.

Paramedis menyerang: insiden itu

Dia segera mulai berteriak dan bersumpah pada Petugas Unit yang cukup terkejut dan takut pada tampilan agresif ini. Di akhir caciannya, dia mengambil stapler dan melemparkannya ke arahnya. Segera, dia berbalik dan aku adalah hal pertama yang dia lihat. Tidak lebih dari 10 detik telah berlalu antara pria yang berjalan di belakangku dan dia melempar stapler.

Pada awalnya, dia tampak terkejut melihat saya karena saya pikir dia dikategorikan sebagai petugas unit. Namun tidak butuh waktu lama baginya untuk melihat seragam biru saya dan menganggap saya seorang Polisi.

Dia bersumpah padaku dan meninju wajahku. Saya tidak punya pilihan selain menundukkan lelaki itu dengan paksa. Sifat perjuangan yang tiba-tiba ini menghalangi saya untuk benar-benar merumuskan rencana tindakan untuk pertemuan fisik ini. Untungnya saya secara naluriah dapat menggenggamnya di atas kepalanya dan membuatnya berguling-guling, sementara pasien meninju saya dari belakang. Saya terkejut melihat betapa marahnya saya padanya.

Dorongan untuk melepaskan headlock yang saya miliki dan mulai memukulnya kembali adalah luar biasa. Namun saya sangat sadar akan tugas yang harus saya lakukan agar tidak melukai pria ini lebih dari yang seharusnya. Saya terus berpikir tentang kamera video yang merekam Departemen Darurat dan bagaimana ini akan terlihat jika itu akan ditunjukkan kepada Atasan saya, atau lebih buruk lagi media.

Ternyata, Personel Keamanan yang ada di meja sebelah Perawat Triage 90% dari waktu, tidak ada di sana ketika insiden itu terjadi. Jadi, dalam waktu yang lama tapi mungkin kurang dari satu menit, saya dibantu oleh dua rekan saya yang mampu memegang lengan Pasien sehingga dia tidak bisa meninju saya. Setelah stapler dilempar mereka pergi ke bantuan Petugas Unit dan tidak melihat ke belakang untuk melihat saya berjuang dengan pasien. Akhirnya, Personel Keamanan tiba, menangkap dan menahan pasien, dan menempatkannya di ruang tahanan dengan pintu terkunci.

Polisi kemudian datang dan menyelidiki masalah ini. Saya telah menerima panggilan pengadilan untuk bersaksi di pengadilan pria itu pada bulan November. Sejak itu saya telah diberi tahu bahwa pasien telah berada di Departemen Darurat. Dia berada di ruang tunggu menunggu untuk bertemu dokter tentang penggunaan narkoba. Pintu ruang tahanan tidak ditutup atau dikunci karena ia tidak dianggap sebagai ancaman kekerasan.

Paramedis menyerang: analisis

Dampak dari insiden ini sangat mengejutkan. Sementara hanya minor luka ditopang oleh petugas unit, pasien yang agresif, dan saya, konsekuensinya masih berlangsung. Sebelum menjelajahi analisis peristiwa ini, saya ingin membuat daftar pertanyaan yang muncul di pikiran saya segera setelah pertengkaran dan sekarang.

Pertama-tama kita dapat mengajukan pertanyaan yang jelas .... mengapa ini terjadi? Jelas, potensi ancaman yang disajikan pasien ini pada saat dia ditempatkan di ruang tahanan tidak benar diukur. Atau apakah itu? Mungkin, tidak ada yang menaruh di ruang tahanan harus dibiarkan tanpa pengawasan. Lagi pula, para perancang Departemen Darurat menempatkan meja keamanan di sebelah ruangan karena suatu alasan.

Apakah tidak praktis di rumah sakit kota kecil dengan sumber daya keamanan terbatas untuk mendedikasikan seseorang untuk memantau ruangan itu ketika ditempati? Di mana personil keamanan pada saat kejadian? Apakah kehadiran penghalang kaca antara Departemen Darurat dan ruang tunggu memberikan rasa aman yang salah?

Haruskah ada hambatan lain di departemen? Apakah saya memiliki pelatihan untuk bereaksi secara tepat ketika dihadapkan dengan serangan fisik? Apakah saya menyakiti pasien lebih dari yang diperlukan untuk menundukkan agresi nya? Mengapa saya merasa bersalah pergi ke pengadilan untuk bersaksi melawannya? Semua pertanyaan ini sudah ada di benak saya sejak kejadian.

Tinjauan kejadian yang dilakukan oleh departemen keamanan kami mengungkapkan bahwa pasien ini telah datang untuk diperiksa oleh dokter mengenai masalah narkoba. Dia dikenal oleh personel keamanan dari kunjungan sebelumnya dan hanya agresif secara verbal di masa lalu. Layanan Polisi lokal kami juga telah menangani pasien ini pada banyak kesempatan dan tidak tampak terkejut ketika mereka mendengar tindakan agresifnya. Jadi jelas keamanannya

Personil yang bertugas malam itu tidak benar mengukur potensi risiko untuk kekerasan. Karena itu, mereka saat ini, atau pada saat kejadian, tidak memiliki kebijakan pemantauan ruang tunggu ketika ditempati. Kebijakan juga tidak menyatakan pintu harus ditutup. Jika dibiarkan tanpa dijaga pintu ke ruang tahanan harus ditutup menurut saya.

Pada suatu waktu, ada tiga Personel Keamanan yang bekerja di rumah sakit. Rumah sakit ini memiliki Departemen Darurat yang sibuk dan juga memiliki satu-satunya unit psikiatrik dengan ketajaman tinggi dalam jarak 300 km dari pusat lainnya. Kebijakan keamanan adalah bahwa satu penjaga harus ditempatkan di unit psikiatris dan dua lainnya akan beredar di seluruh rumah sakit dan pekarangannya. Namun, meja keamanan untuk dua personel terletak, seperti yang dijelaskan sebelumnya, di samping ruang penahanan di Departemen Darurat. Jadi, seperti sifat manusia, kedua penjaga cenderung ditemukan di meja mereka di mana mereka dapat berinteraksi dengan staf dan menggunakan komputer untuk menghabiskan waktu.

Saat keamanan insiden terjadi, kedua penjaga merespons dan dapat memanggil penjaga ketiga jika diperlukan melalui radio. Mereka juga dapat meminta kiriman mereka memanggil Polisi jika diperlukan. Jelas, menanggapi insiden keamanan tidak boleh dilakukan sendirian, sehingga kehadiran pasien di ruang penahanan menimbulkan masalah. Pada saat kejadian saya, dua petugas keamanan berada di luar dengan pasien lain yang perlu diawasi sambil merokok. Pasien yang menjadi agresif adalah ketika dibiarkan tanpa pengawasan dan pintu ke ruang tunggu dibiarkan terbuka. Departemen Darurat sangat sibuk malam itu dan pasien yang agresif menjadi sangat tidak sabar dengan keterlambatan menemui dokter. Pasien ini seharusnya tidak dibiarkan tanpa pengawasan.

Seperti disebutkan sebelumnya saya bekerja dalam konteks yang damai. Ada beberapa insiden kekerasan yang terjadi dalam layanan kami tetapi biasanya tidak serius. Ruang tunggu Departemen Darurat memiliki bagian insiden permusuhan, tetapi sekali lagi konsekuensinya biasanya kecil. Dalam Ulasan kejadian tersebut, Saya merasa penghalang kaca memberikan rasa aman yang salah. Pikiran diserang oleh seorang pasien sementara di sisi "aman" dari penghalang tidak pernah terpikir oleh saya. Saya sama sekali tidak siap untuk pasien yang agresif. Setelah mengatakan bahwa saya mengenali batas praktis hambatan yang ditambahkan. Jelas, kejadian ini bisa dikurangi dengan pemantauan yang lebih baik terhadap ruang penahanan dan oleh kesadaran saya yang meningkat akan lingkungan saya.

Ketika saya menerima Pelatihan EMS Saya diberi instruksi pertahanan diri. Ketika dipekerjakan di Layanan EMS, saya diberi instruksi tambahan tentang cara menangani pasien yang agresif. Semua pelatihan itu, bagaimanapun, difokuskan pada pendekatan terencana dan terkoordinasi untuk pasien yang agresif. Kejadian saya terjadi dalam sekejap mata. Saya tidak punya waktu untuk merencanakan pendekatan saya seperti yang telah saya lakukan dengan pasien agresif di masa lalu. Satu-satunya koordinasi yang bisa saya lakukan adalah setelah saya dalam perjuangan fisik penuh dengan pasien ini dan rekan kerja saya datang membantu saya. Sementara saya bisa melawan agresor, saya merasa beruntung. Lebih banyak pelatihan untuk pertahanan diri akan sesuai.

Ketika berjuang dengan pasien, saya dapat menempatkannya di ruang yang memungkinkan saya untuk mengontrol pergerakan kepalanya dan karena itu membatasi kemampuannya untuk menyakiti saya. Saya sangat sadar bahwa pegangan ini dapat dengan cepat berubah menjadi pegangan tersedak dan saya tidak ingin ini terjadi. Saya merasa agak malu bahwa pikiran saya segera pergi ke kehadiran kamera keamanan dan bagaimana ini akan "terlihat" sebagai lawan bagaimana pasien ini akan bernapas. Kalau dipikir-pikir, saya tidak berpikir saya bisa mengelola agresi ini secara berbeda. Fisika sederhana dari pasien yang lebih tinggi dariku tidak memungkinkan strategi yang berbeda.

Penyakit kejiwaan serta penyalahgunaan narkoba adalah bagian yang paling umum dari EMS di bagian manapun di dunia. Sejak memulai karir saya, saya telah mengembangkan rasa iba kepada orang-orang ini. Saya berusaha untuk mengingat bahwa mereka adalah orang-orang dengan penyakit seperti yang lain. Saya sering mencaci rekan-rekan saya yang menikmati humor yang tidak pantas tentang pasien-pasien ini. Karena semua alasan ini, saya merasa bersalah karena telah menyakiti pria ini. Cidera fisiknya tidak parah tetapi dampaknya pada hidupnya dari insiden ini masih berlangsung melalui sistem pengadilan. Apakah saya memerlukan pria ini, yang jelas memiliki masalah yang perlu dia bantu, untuk dijatuhi hukuman penjara karena pukulan di wajah saya? Saya tidak merasa perlu tetapi hasil itu di luar kendali saya sekarang karena ada di sistem pengadilan.

Perubahan yang dihasilkan dari insiden ini mengecewakan. Kebijakan keamanan tentang pemantauan ruang penahanan belum diubah. Selain dari kekhawatiran awal atas kesejahteraan staf yang terlibat oleh pejabat keselamatan kami, tidak ada tindakan yang diambil untuk memberikan pelatihan atau keamanan tambahan. Ketakutan saya adalah bahwa insiden ini akan cepat memudar dari benak orang-orang dan dianggap sebagai "nyaris" lainnya. Di dunia dengan anggaran yang semakin ketat ini, saya tidak melihat banyak hal berubah sampai insiden yang jauh lebih serius terjadi. Namun saya dapat meyakinkan pembaca bahwa saya telah mengubah cara saya memandang lingkungan saya. Semoga itu adalah satu hal positif yang datang dari semua ini.

Pelajaran yang dapat dipetik dari acara ini adalah bahwa kebutuhan untuk mengetahui keadaan sekitar saya tidak berubah ketika saya memasuki unit gawat darurat. Ini adalah poin yang saya coba sampaikan kepada kolega saya sehingga mereka bisa mendapat manfaat dari pengalaman saya. Pelajaran lain yang dapat dipetik adalah bahwa saya harus sadar akan ketidakpastian pasien yang berurusan dengan masalah narkoba dan alkohol. Ketidakpastian ini berarti bahwa seseorang yang dinilai pada saat masuk ke gawat darurat dapat berperilaku sangat berbeda ketika berjam-jam berlalu dalam menunggu perawatan medis.
Terlepas dari risiko yang kami hadapi dalam pekerjaan ini, saya menganggapnya a hak istimewa untuk mendapatkan pelatihan dan tanggung jawab untuk membantu mereka yang membutuhkan.

#CRIMEFRIDAY: ARTIKEL LAINNYA