Jepang mengintegrasikan helikopter medis yang dikelola dokter ke dalam sistem EMS

Sebelum 2001, helikopter medis yang digunakan oleh Prefektur Jepang untuk merespons keadaan darurat tidak memiliki tingkat perawatan yang memadai. Kemudian, sistem helikopter medis yang dikelola dokter-dokter datang dan tumbuh dengan luar biasa. Mari kita lihat apa yang bisa dilakukannya!

Prefektur Miyazaki, terletak di bagian selatan pulau Kyushu, mulai mengoperasikan program Doctor-Heli keluar dari Rumah Sakit Universitas Miyazaki di 2012. Miyazaki adalah daerah pedesaan di Jepang. Total populasi adalah sekitar satu juta orang, 420,000 yang tinggal di ibu kota.

Pertanian adalah bagian besar dari ekonomi. Geografinya luas, mulai dari delta sungai hingga daerah pegunungan. Sebelum kedatangan helikopter yang dilengkapi dokter, Miyazaki memiliki helikopter penyelamat kota yang melayani profil misi yang luas itu termasuk operasi hoist, perawatan medis dasar, dan pemadaman kebakaran. Miyazaki menggunakan sistem EMS darat berbasis api, seperti banyak prefektur Jepang. Rumah Sakit Universitas Miyazaki adalah a rumah sakit perawatan tersier besar dengan perluasan baru-baru ini dari Departemen Perawatan Akut dan Traumatologi.

Pengenalan pesawat ke sistem lokal membutuhkan beberapa komponen yang berbeda dan keterlibatan banyak pemangku kepentingan. Rumah sakit membangun heliport di tempat dan petugas pemadam kebakaran dan pegawai negeri sipil di seluruh prefektur dilatih di zona pendaratan yang ditunjuk di dalam lokasi mereka. Lebih dari zona pendaratan yang ditunjuk prefektur 200 diidentifikasi. Beberapa dokter rumah sakit menjalani pelatihan ekstensif, terbang dengan program Doctor-Heli yang sudah mapan. Ini kemudian memperkenalkan program pelatihan lokal dengan tanggung jawab lulus ke dokter lain.

Dari mana pilihan ini berasal?

Universitas Miyazaki juga menjangkau ke lembaga saudara perempuannya di Amerika, Universitas California, Irvine untuk berkolaborasi dalam bidang integrasi dan pematangan sistem EMS. Kolaborasi ini muncul dalam manual pemanfaatan regional untuk pesawat. Manual ini ditujukan untuk paramedis ambulans dan dokter yang melayani rumah sakit. Itu bertujuan untuk menetapkan standar yang sesuai untuk pemanfaatan sumber daya baru ini. Itu termasuk beberapa indikasi umum untuk permintaan pesawat serta yang berbasis gejala.

Panduan ini dikembangkan untuk mencerminkan lingkup praktik paramedis saat ini di Jepang dan tidak adanya pusat khusus yang ditunjuk dalam sistem EMS Miyazaki. Manual ini memiliki tiga tujuan utama. Yang pertama adalah memberikan indikasi yang jelas kepada paramedis di lapangan ketika sumber daya baru ini harus diminta. Kedua, adalah untuk memfasilitasi pengumpulan data pemanfaatan yang lebih baik, memungkinkan pematangan sistem menjadi proses yang berkelanjutan. Ketiga, adalah meletakkan dasar untuk pembentukan sistem pengumpulan data perawatan pra-rumah sakit untuk seluruh prefektur, yang melibatkan landasan, penerbangan, dan pusat-pusat penerima.

Dalam sepuluh bulan pertama operasi, pesawat terbang di atas misi 300 dan volume misinya telah meningkat sejak itu. Doctor-Heli di Prefektur Miyazaki menyediakan model yang sukses untuk bagaimana suatu wilayah dapat dengan aman dan berhasil mengintegrasikan ambulans udara baru ke dalam sistem EMS mereka.

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. Layanan Nakanihon Air adalah salah satu perusahaan HEMS pertama yang mengelola program Doctor-Heli dan memegang 25% dari helikopter medis Jepang.

Ketika keadaan darurat terjadi, perawat penerbangan dan dokter naik dan mereka terbang menjangkau pasien di situs. Mereka mulai memberikan layanan medis ketika mereka masih hidup. Area tempat a helikopter dokter khusus beroperasi berjalan dari 70 km ke 150 km jauh dari rumah sakit. Tentu saja, panggilan telepon keadaan darurat akan mencapai rumah sakit terdekat dan itu yang akan mengirim helikopter. Dalam hal kecelakaan terlalu jauh untuk jarak regulasi tetapi tidak ada helikopter medis yang tersedia, juga rumah sakit yang jauh dapat mengirim pesawatnya juga sebagian.

Siapa penyedia darurat di atas kapal?

Selain perawat penerbangan dan dokter penerbangan, juga staf mekanik perawatan sangat penting di papan tulis. Mereka melakukan navigasi dan bantuan dukungan, komunikasi memimpin dengan pusat komunikasi, mereka mengurus sistem komunikasi radio dan juga membantu perawat penerbangan dalam kasus. Mereka juga menyediakan perawatan sebelum dan sesudah penerbangan. Itu sebabnya kehadiran mereka sangat penting di atas kapal kapan saja.

Awak kapal umumnya terdiri dari Perawat penerbangan 1 dan dokter 1 karena kapasitas berat pesawat. Ngomong-ngomong, ada kemungkinan bahwa helikopter menampung peserta pelatihan, tetapi jumlah orang tidak dapat melebihi 5 per pesawat. Helikopter EC135 misalnya, memiliki tempat terbatas untuk 4, termasuk pasien. Namun, operator Helikopter tidak peduli dengan pelatihan awak. Ini masalah rumah sakit.

Anggota penting lainnya adalah pilot, tentu saja. Mulai tahun ini, pemerintah Jepang mengubah undang-undang untuk pilot helikopter EMS. Mulai tahun ini, untuk dipekerjakan sebagai pilot HEMS, kontestan akan membutuhkan pengalaman terbang minimum jam penerbangan 1000 sebagai kapten. Untuk Layanan Udara Nakanihon, pilot harus mengalami setidaknya jam terbang 1500, dan jam terbang 1000 untuk pilot kapten yang 50 jam di pesawat yang sama.

Apa yang masih harus dikerjakan?

Ada tidak cukup area pelatihan pilot di Jepang. Ini membuat pelatihan pilot sulit. Layanan Nakanihon Air belum perlu menyediakan latihan dalam kondisi buruk seperti itu.
Kami membutuhkan zona pendaratan / lepas landas kecil, yang menciptakan tantangan pendaratan / lepas landas yang sama di tempat kejadian untuk pilot ab-initio. Namun, sebagian besar kandidat area (taman bermain sekolah umum, taman kota, stadion, taman nasional, tepi sungai, dll) dimiliki / dikelola oleh otoritas lokal. Mereka menetapkan aturan sendiri untuk mereka gunakan.

Helikopter pendaratan / lepas landas tidak terdaftar untuk aturan penggunaan, jadi butuh banyak waktu untuk mendapatkan izin. Ini adalah tantangan bagi kami. "

sumber: